CAMBODIA TRIP

20170218_110322_tag.jpg

Tahun 2013 an yang lalu, gue pernah solo traveling ke Bangkok selama 14 hari. Karena di hari ke 6 uda berasa bosen abis, sempet googling buat nyari destinasi terdekat dari Bangkok yang bisa gue kunjungi.

Sempet chat ama temen gue yang stay di Singapore, untuk join trip ini, at least gue ada temen keleleran. ternyata dia ga bisa karena banyak meeting yang ga bisa di postpone, terus dia saranin gue ke Kamboja. Pasti nya Kamboja terkenal dengan Angkor Wat nya yang eksotis banget yang berada di kota Siem Reap. Tapi akhir nya saat itu memutuskan membedah Bangkok karena ada 1 temen gue Vitha bisa join sama gue. At least gue yang ude homesick ini ada temen ngobrolnya.

20170218_072718_tag.jpg

Bicara sejarah tentang Angkor Wat nya baca dari link ini: https://id.wikipedia.org/wiki/Angkor_Wat

Sampe tahun 2017 ini gue baru bisa sampe Kamboja, bersama Dee, Rudy dan salah satu teman kamilainnya Pina. Pau sedang persiapan pernikahannya, jadi trip kali ini skip dulu. Beli tiket promo Air asia dari bulan Juni 2016 untuk trip Februari 2017. Dapet harga 900.000 an return ticket nya.

Perjalanan kami pilih lewat Bangkok. Dari Bangkok ada pilihan moda transportasi untuk bisa sampe ke sana:

  1. Bus nyaman langsung yang dikelola pemerintah Thailand – Kamboja, langsung dari Terminal di Bangkok ke Terminal di Siem Reap konon harga nya berkisar 25 USD. Tapi sebaiknya booking 1 minggu sebelumnya. Atau bisa “ngeteng” dari Bangkok – Aranyapratet. Dengan biaya sekitar 210 THB. Dari sana nanti melewati immigrasi 2 negara.
  2. Van, untuk info ini gue kurang data nya, maaf.
  3. Kereta, yang paling murah meriah, lama perjalannya 6 jam dengan 2 waktu keberangkatan. Dengan biaya 48THB saja.

Kita mutusin naik kereta api aja, karena repot juga untuk booking Bus, kalo jadwal nya kudu 1 minggu sebelomnya. Untuk pengecekan jadwal kereta bisa dari Stasiun Hualamphong, dihari keberangkatan langsung, tidak perlu pre booking. Untuk mengecek jadwal nya bisa ke link ini:

http://www.railway.co.th/checktime/checktime.asp?lenguage=Eng

Karena gue kurang suka matahari, jadi pastinya milih keberangkatan subuh. Untuk menghemat waktu pilih hotel nya yang bener – bener deket dari stasiun Hualamphong. Waktu itu kita milih @Hualamphong Hostel, jadi dari stasiun kita tinggal nyebrang jalan lewat underpass aja. Tapi kalo subuh underpass nya masih di tutup, jadi nyebrang jalan aja biasa. Sepi koq.

Dari Bangkok menuju Aran, pastinya jauh banget. Perlu diketahui kereta ini tanpa AC, dan tidak ada kelas Bisnis apalagi Eksekutif. Gue aja ngarep – ngarep ada yang ber AC secara di link nya ada opsi nya, tapi sekali lagi… GA ADA.

20170217_051414_tag.jpg

Dateng 20 menit lebih awal dari jadwal kereta nya, trus beli di loket, abis itu ke mini market di stasiun Hualamphong. Kita beli ransum buat perjalanan 6 jam an ke depan. Saking stress takut kepanasan sampe beli kipas trus beli minum banyak, beli roti, potato chips, dll haha.. itung –itung jadi banyak abisnya.

Habis itu langsung jalan ke peron yang dimaksud, tapi karena tiket kereta nya masih keriting – keriting tulisannya kecuali angka, jadi gue mastiin dengan nanya ke petugas, mana jalur kereta yang bener. Setelah itu langsung masuk ke gerbong nya. Tiket ini tidak ada nomor gerbong apalagi nomor kursi.

20170217_054308_tag.jpg

Gue jadi makin parno, trauma pengalaman naik kereta dari Jakarta (Beos) ke Serang jaman SMA dulu. Dimana naek kereta ekonomi yang penampakannya mirip sama kereta ke Aran ini, dan berhenti disetiap stasiun, bahkan dijalan aja berenti. Bisa naik turunin penumpang. Kereta bener – bener padet, sampe kita dijajahin ama penumpang baru yang mau nebeng duduk di kursi kita. Sampe ayam – bebek, kambing semua masuk. Yassalam… kebayang kan mabok banget.. ampe nangis – nangis gue, mau turun tapi ga tau dimana. Hiks!

Semoga perjalanan Kamboja ini berbeda. Setau gue kereta Thailand biar classic penampakannya, tapi secara kebersihan masih okay banget, pengalaman trip ke Ayutthaya sebelomnya. Jadi gue yakin bisa tetep bisa enjoy.  Becanda sama temen – temen salah satu langkah awal.

Kemudian saat kereta sudah mulai jalan, yang bisa dibilang ontime juga, kita bisa liat banyak pedagang makanan lewat, jadi ga takut kelaparan juga pastinya. Yang menggiurkan Mangga nya, biar pucat, pas dimakan manis asem. Kita kalap ampe beli 3 buah. Haha! Kereta ini pun berhenti di setiap stasiun nya. Karena Aran merupakan stasiun paling akhir, jadi kita bener – bener santai.

Dan satu hal lagi yang menyenangkan, ternyata kondisi penumpang nya masih sangat manusiawi, tidak ada hewani yang masih hidup naik ke dalam gerbong. Yang ada ayam goreng Haha! ohya, hati – hati dengan makanan yang dijual, pastikan selalu tau daging nya halal atau tidak ya.

Bisa belajar bahasa Thailand sedikit untuk mengenal jenis daging nya:

  1. Babi = Moo
  2. Ayam = Gai
  3. Sapi = Neua

Silahkan bayangin sendiri aktifitas apa aja yang kita lakukan selama 6 jam dalam kereta ini. Gue sama Dee yang pasti tetep ngalor – ngidul ngakak ngikik apa aja. Rudy juga ikutan sama Pina. Abis itu cape kita bobo lagi. Makin menjauhi Bangkok kita akan melihat wilayah nya lebih miskin lagi. Bener – bener kampung yang jauh dari kata makmur sepertinya. Ditambah cuaca seperti kemarau berkepanjangan, sehingga banyak sawah – sawah yang kering dan tidak terurus banget. Apa persepsi gue sok tau aja yah haha! Maap.

Mulai di satu kota kecil, kondisi nya lebih parah. Debu nya sangat banyak. Masuk ke dalam gerbong kita. Dan agak mengganggu pernapasan sih. Jadi jangan lupa siapkan masker ya, untung gue bawa kain bali jadi bisa dibebet buat nutup muka gue.

Sampe akhirnya tiba di Aran, kita bisa naik tuk tuk atau naik bus yang seperti angkot tapi gede. Karena pas turun bus nya udah di keroyok orang – orang jadi kita yang males umpel – umpelan mutusin naik tuk – tuk aja haha. Tawar menawar panjang. Koq mahal yah mintanya. Ternyata pas kita jalan menjauhi stasiun nya bisa dapet 100THB, terakhir baru sadar disana naik tuk – tuk aja di calo in. Parah!

20170217_115704_tag.jpg

Kami langsung menuju border imigrasi. Sepanjang jalan kita melihat kota Aran ini seperti kota Cikarang yang lebih jadul lagi. Karena banyak truk – truk besar dan container, dan kondisi nya gersang banget. Dekat dengan border kita melihat ada seperti shopping mall juga sih. Yang pada saat kembali pulang, kita mampir makan KFC disana. Dalem nya kaya plaza jadul aja sih, ber AC lumayan buat ngademin badan.

Sampe situ, kita berjalan kaki menuju imigrasi Thailand. Masuk ke gedung nya dingin banget. Berasa banget kondisi diluar panas nya luar biasa. Kondisi imigrasi tidak padat, jadi hanya sebentar sudah keluar lagi. Kami jalan kaki lagi menuju imigrasi Poipet. Disitu melihat hotel – hotel Casino.

20170217_120933

Tiba di Imigrasi Poipet gue kaget. Yassalam… kaya warteg amat haha! Upss.. maaf. Abis jauh banget kondisi nya sama imigrasi Thailand. Terus abis beres urusan imigrasi, gue menuju ke tempat tunggu free shuttle bus nya menuju Terminal Poipet. Jalan aja dan lihat sign, pasti ga salah. Kalo bingung bisa nanya koq, biar gimana pun petugas nya bisa English dan masih ramah.

20170217_122336

Dari terminal Poipet ada pilihan lagi untuk tiba di kota Siem Reap nya:

  1. Bus
  2. Mini Van per orang nya kena sekitar 12 USD
  3. Taxi

Awalnya gue pikir kita mau naek mini Van nya aja, 36 USD. Tapi didalem bus di tawarin Calo lagi naik Taxi Cuma 40USD. Yah beda dikit, tapi pikir lebih santai ya boleh deh. Jangan tanya pendapat Rudy lagi deh kalo ini sih.

Ohya, untuk perjalanan ke Kamboja ini, menurut gue ga perlu tukar mata uang Riel nya. Karena tetep aja pembayaran akan di kurs ke dalam USD juga, jadi rugi. Nah si Calo kekepoan, suruh gue tuker Riel di Terminal, ujung – ujung nya merasa rugi banget.

Segala biaya di Kamboja dibayar dengan USD, kalo ada kembalian receh – receh nya dikasih dalam bentuk Riel, jadi no worry. Tuk – tuk aja tetep nerima USD koq.

Kita dapet Taxi yang ga enak, kurang asem. Butut dan gada kaca film nya, huhu! Panas tau! Dari Terminal Poipet ke Siem Riep nya masih sekitar 3 jam an lagi. Berasa yah kaya kepanggang. Nasib deh. Coba tidur ga bisa, keringet netes ga udah – udah. Ya udah lah akhirnya diem semua bad mood banget. Mana sopir nya bawa nya ga enak banget, bikin pusing dan sempet kita kaget beberapa kali hampir nabrak atau nyenggol motor dan mobil yang lewat. Hadeuh! Si sopir nya kagak bisa English pula, dikasih tau hotel kita dia ga ngerti, akhirnya dia ada nelp entah siapa, dan dia cuma ngasih jempol aja. diajak ngobrol apapun jawabnya ngacungin jempol doang. Nah loh! Jempol lu nape bung! Ah.. serem amat.

Sampe di Siem Riep, kita diminta ganti mobil. Pake Lexus, bingung dong kenapa. Tapi sopir baru nya bisa English menjelaskan, kalo selama di Siem Riep dia yang akan antar sampei ke Hotel kita. Tapi seperti biasa, dia nawarin lagi untuk jalan – jalan city tour dengan biaya 15 USD.

Ohya, tiba sampe Siem Riep kita dalam kondisi sangat kelaparan, karena ga nemu tempat makan yang proper selama perjalanan. Sampe kalo ditengah jalan liat ada KFC atau MCDonald aja kita nekat mau minta stop situ dulu. Tapi yah gitu deh ga nemu. Trus, akhirnya kita minta Lay anter kita makan. Diajaklah ke restoran lokal, enak sih. Kita cobain masakan Khmer nya menurut gue sih ude berbaur dengan taste Thailand. Pas bayar, lumayan juga. Ga murah loh. Jauh dari kata murah. Tapi taste nya masih okay lah. Ya sudah lah. Enak juga.

Terus kita jadi kita diantar ke Danau Tonlesap yang terhubung dengan sungai Mekong, dimana kita bisa naik perahu dan mengitari perkampungan apung suku Khmer. Danau Tonlesap ini memiliki 2 keunikan : pertama perubahan aliran air dua kali dalam setahun, kedua ukuran danau dapat mengembang dan mengecil  secara dramatis sesuai dengan musimnya.

Link detail nya bisa dibaca disini:

https://id.wikipedia.org/wiki/Tonle_Sap

Disini sebenernya bisa melihat sunset. Kita tiba disana kira – kira jam 4 an sore, masih terik banget, dan mutusin ga mau naik perahu nya. Kita mau duduk santai sambil makan es krim aja di bale – bale lobby nya. Tapi ternyata diusir oleh petugas sana, karena kita ga mau naik Perahu nya. Ih.. sadis amat! Ya sudah lah. Kasar dan mata duitan banget sih menurut gue. Untung nya uda sempet lah selfie dikit – dikit mah.

20170217_164834_tag.jpg

Dari situ kita ditawarin lagi makan malam sambil nonton tarian lokal. Hmm… ini nih jadi kaya turis travel. Males sebenernya, gue mau nya kita tuh keleleran sendiri, tapi lagi – lagi yang laen mau nya beda. Ya sudahlah. Gue nurut. Tapi sebelom ke resto nya kita ke hotel dulu check in dan drop ransel.  Kira – kira jam 5.45 sore dijemput lagi. Sampe di resto nya uda rame, tapi tadi reserved via telp minta posisi depan panggung sama Lay sopir kita itu.

20170217_185024_tag.jpg

Resto nya besar juga, seperti gedung pernikahan, dengan panggung di tengah sisi kiri. Terus susunan meja panjang ala barat ada kira – kira 6 jajaran panjang banget. Sisanya stalls buat naro makanan – makanan all you can eat. Khas Khmer tapi berpadu dengan Korean food juga. Jadi ceritanya turis dari Korea juga banyak yang berkunjung ke sini. Makanan nya enak banget juga engga sih. Kita di suguhin acara tari – tarian daerah nya yang biasa banget. Yah nikmatin aja… kalo disuruh ulang sih ga mau gue. Cukup sekali aja. Memang ga suka sama acara yang kaya gini, ga ada art nya, kesannya asal aja cuma buat narik duit.

Abis itu kita diantar ke night market dekat area hotel. Ohya, memang gue selalu cari hotel – hotel yang letak nya dipusat keramaian. Jadi enak malem nya bisa keleleran situ jalan kaki. Akhirnya sekali lagi ujung – ujung nya masih nyari oleh – oleh. Haha! Gue sudah berprinsip tegas, ga mau pusing – pusing mikir oleh – oleh buat sana sini lagi. Tapi tetep aja, kepikir buat temen – temen bae aja dan keluarga, ude banyak, Indonesia banget deh pokoknya.

20170217_200507_tag.jpg

20170217_211226_tag.jpg

Tapi selama di Kamboja, memang gue ga niat beli apapun, cuma pas masuk kios khusus cideramata, gue liat ada dompet unik. Pas banget buat naro HP gue. Secara dompet yang lama ude gue hibahkan. Bentuk nya beda, tapi ternyata ga murah. Sekitar 2USD an. Ditawar mati – matian karena Dee juga beli banyak yang model ini, tetep aja 2 USD. Keliling sana gada lagi yang jual model gini, yah sudah lah… akhirnya dibeli juga. Lumayan hepi gue. Dee beli nya banyaakkk bener. Masih seputar dompet – dompet an dari kanvas dengan printed gajah dan tulisan – tulisan I Love Cambodia, dll. Ada yang beli Taplak meja dari sutra khas Kamboja sana. Yah gue duduk manis aja sambil maen in HP.

Abis dari situ, kita keleleran lagi, sampe ke mini market dan apotik karena Dee perlu beli obat mata. Abis itu cape juga, jadi mutusin balik hotel, karena besok jam 4 subuh kudu jalan ke Angkor Wat mau kejar sunrise nya. Nah sekali lagi, yang niat awal nya pake tuk tuk buat jalan ke Angkor wat, jadi nya pake taxi sewaan haha! Tapi untung juga sih, kondisi nya disana sangat panas dan debu an banget, yah sudahlah, enjoy aja. Bayar patungan lagi gue lupa abis berapa, tapi karena sekalian buat perjalanan balik dari Siem Riep ke border Poipet kita plus bayar 15USD kemarin kalo ga salah sih kena bayar nya sekitar 95 USD sih. Lupa juga. Pokonya itung – itung biaya di sana ga murah ya. Karena menurut gue lebih ga proper aja. Kalo bayar segitu fasilitas nya okay, fine aja sih.

Untuk masuk Angkor Wat kita harus beli tiket masuk dulu, bingung pokonya diantar sama Lay, kita cuma perlu turun – beli – balik ke mobil – jalan lagi – sampe di parkiran Angkor wat. 1 day pass nya bayar 37 USD per orang, luar biasa, ga murah loh! Dari situ jalan kaki bergabung dengan tourist lain yang sama –sama hadir untuk menjemput sunrise. Very excited. Selama trip dalam hidup gue, ini kali pertama nya gue rela bangun subuh buat liat sunrise teman! Disitu kita diajak masuk melewati runtuhan bangunan candi nya, menuju the best view nya sunrise di Angkor Wat.

20170218_063324_tag.jpg

Nunggu matahari muncul pelan – pelan, sesuatu banget. Pastinya spot favorite sudah penuh, jadi gue harus puas berdiri manyun di tempat jelek becek. Sambil tetep usaha ngeker kamera HP mana yang bagus buat di ambil. Ga dapet zzz… mau ga mau kudu belagak gila mepet – mepetin orang sono. Resiko nya gue dijeburin ke danau kecil situ. Resiko amat, ya udelah santai dulu aja. Selfie ama Dee, Pina dan Rudy dulu. Trus saat uda agak terang, banyak yang uda jalan masuk ke temple nya. Disitu gue tanpa basa basi langsung menuju best spot. Gue mau ambil foto sunrise dengan latar belakang Angkor wat yang kena refleksi air danau itu. Cie… dapet.. at least not too bad lah. Matahari belom terlalu tinggi. Gue akalin juga dengan posisi lebih rendah, haha! Penipuan.

20170218_070330_tag

Sengaja ke Angkor Wat mau pake yang berbau etnik, jadi nyiapin batik. Ternyata Dee pikirannya sama, batikan juga haha!

20170218_072853_tag

Masuk dalam Angkor Wat, kesannya besar, adem, nyaman. Secara disana masih ditinggalin oleh para biksu nya. Seperti taman sari Jogja tapi lebih tinggi dan besar. Beberapa anak tangga sudah digantikan dengan tangga kayu, agak aman.

20170218_071921_tag.jpg

20170218_074253_tag.jpg

Angkor Wat berasa dalam hutan besar, dimana ga cuma Angkor Wat aja, tapi ada banyak temple disana. Kita mampir ke beberapa temple nya salah satunya lagi Ta Prohm atau lebih dikenal dengan nama Tomb Raider temple. Tapi sepanjang disana ingetan gue lebih merasa shooting nya kebanyakan di Angkor Wat nya itu ya, yang gue inget cuma pohon berakar yang jadi iconic nya film itu. Ta Phromn sendiri lebih menyerupai reruntuhan, yang tadinya udah terkubur.

 

20170218_112356_tag.jpg

Trus ke Bayon juga cuma ambil foto aja, karena pas matahari jam 10 nya bagus, ga sampe masuk ke dalem, karena abis foto Dee merasa leher nya berat, oow… ada kejadian yang agak mistik juga disana, jadi buat temen – temen yang rencana mau visit Kamboja, better berhati – hati, banyak hal yang tidak kasat mata yang bisa menggangu.

20170218_111141_tag.jpg

Kemudian jalan ke beberapa candi lagi sih, cuma ga inget semua namanya. Yang berkesan yah Angkor wat sama Ta Phromn itu aja. Ta Phrom juga karena kita sempet nyasar didalem ga bisa keluar. Sampe bingung, jalan koq rasanya ketutup semua. Emosi naik, dan sempet adu pendapat satu sama lain waktu nyari jalan keluar. Beruntung semua berjalan dengan baik, saat masih inget punya Tuhan, dan kita ingat untuk meminta perlindungan. Saat itu seperti diterangi, bisa keliatan ada peta lokasi, jadi kita tau harus kemana. Karena tadinya nanya sama petugas ada yang suruh belok kanan dan ada yang suruh belok kiri, abis itu exit nya seperti ketutup dari ruang dalam itu. Cerita setengah mistis ini silahkan dijadikan hiburan aja, bukan untuk meng influence dengan ketakutan yah.

Abis dari Ta Phromn kita makan siang di warung resto dalam hutan situ. Harga nya semahal resto yang kita makan pertama tiba di Siem Reap, tapi rasanya ga karuan. Gila yah. Ya sudah asal kenyang dan asal ga sakit aja badan. Kita makan berlima kalo di kurs habisnya ampir 1 juta rupiah. Ga worth banget. Keterlaluan. Jadi nya sampe bikin kapok. Next ga mau lagi dateng ke Kamboja. Ga tau yah, ini siapa yang getok harga nya, yang pasti harga nya tertera dalam buku menu.

20170218_083417_tag.jpg

20170218_085359_tag.jpg

20170218_084942_tag.jpg

Dari situ sempet dibawa ke temple yang lain, masuk sih kita, tapi ga lama keluar lagi, pastinya cuma foto – foto aja. Dan ga lama keluar mau cari Lay untuk pulang aja. Tapi yang dicariin entah dimana. Jadi kita duduk santai sambil smoothies an di warung mobil sana. Yah, tutup mata lah, kita berasa dirampok aja di Kamboja. Ga sesuai dengan qualitas yang diberikan. Walaupun Angkor wat nya bagus.

Abis itu kita minta langsung diantar kembali ke Poipet. Karena Lexus Lay menggunakan Gas jadi kami di oper ke rekan nya Lay, yang menggunakan Lexus berbahan bakar pertamax. Karena ada aturan dari pemerintah nya tentang kebijakan itu. Entah lah, apa terbalik saya lupa. Rekan Lay, Lexus nya juga okay, dan cara mengemudinya juga enak banget. Yang kurang 1 hal aja, selama perjalanan ke Poipet 3 jam an itu non stop telponan, ngomong nye kenceng bener. Jadi kita tidur di mobil sambil meditasi suara haha!

Tiba di Poipet kita melewati imigrasi 2 negara lagi. Keluar dari Poipet, kitaseperti dipalak bayar 100THB tanpa receipt dan ga jelas juga buat apa. Dari kita ber 4 cuma Dee aja yang ga dipalak. Mungkin petugas nya takut ama Dee haha!

Selesai urusan Imigrasi Thailand, kita mampir makan di Plaza dekat border situ. Karena malam ini kita nginep di Aran. Dan besok Pagi nya balik dari Aran menuju Bangkok dengan kereta lagi.

Selanjutnya kita enjoy Bangkok city, kuliner dan shopping pastinya. Mumpung murah!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s