Let Japan Set You Free – Last Day

20161029_151350(0).jpg

Hari ini merupakan hari terakhir kita untuk trip Jepang. Seneng sih, karena biar gimana pun, pasti nya kita kangen Indonesia, kangen rumah, kangen keluarga.

Sekaligus sedih juga, uda mau pisah lagi dari temen – temen gila ini. Kapan bisa ngumpul seru kaya gini lagi. Kapan bisa balik ke Jepang lagi. Hmmm…

Rencana hari ini kita mau jalan ke HarajukuShibuyaRoponggi –dan Akasaka. Highlight nya kita mau nge rock di Roppongi untuk have fun dan celebrate my birthday.

Berhubung JR pass kita ude abis, jadi kita memutuskan menggunakan Metro pass yang berlaku 24 jam dari jam pertama kita tap masuk station. Bukan berdasarkan tanggal ya. Hati – hati, hal ini berguna untuk menghemat budget juga. Udah cek, destinasi kita dilewati dengan Metro, jadi aman.

IMG-20161029-WA0040

Jam 10 pagi kami keluar dari apartemen, langsung menuju Shibuya. Breakfast nya sudah di apartemen, kemaren kita beli mie instant di mini market. Liat dari gambarnya sih bagus dan menggiurkan. Pas dimasak, kecewa… gada yang lebih enak dari Indomie haha! Rasa nya ga tau gimana, aneh deh.

Di Shibuya kami berjalan menyusuri pertokoan, sampe jam makan siang nya kita makan siang di resto sushi terkenal “Numazuko Sushi” taste nya enak TOP! Banyak bentuk – bentuk sushi yang tidak ada dalam menu resto di Jakarta. Masalah harga yah, worth it lah. Bentuk resto nya mirip dengan resto Sushi Tei di Jakarta, ada sushi bar, tapi lebih tinggi posisinya, sehingga kursi nya menggunakan kursi bar beneran. Ada sofa bar nya juga. Tapi secara square meter pasti nya ga seluas di resto Sushi di Jakarta. Disana lebih kecil.

IMG-20161029-WA0039

Dari situ kita keliling untuk shopping lagi, gue masih hunting oleh – oleh juga, dan ketemu beberapa jenis coklat yang ternyata enak. Sayang nya ga sempet gue foto items itu.

Habis itu jalan menyusuli Harajuku street, dari ujung ke ujung semua barang – barang branded. Sempet mampir beli beberapa potong baju. Dee dan Rudy mampir di MAC store buat oleh – oleh in orang rumah mereka.

Kemudian dari situ terus lanjut sampe sore kita balik ke hotel, untuk drop barang belanjaan, dan plan nya lanjut ke Roponggi. Tapi Pau sempet bilang ga mau join. What!? Alasan nya lebih ngeselin lagi. Belom dapet bumbu miso soup buat titipan pacar nya. Ampun deh kakak!

Setelah dibujuk rayu sedemikian rupa, dengan janji kita akan anterin dia belanja bumbu miso soup itu akhirnya Pau jadi join dengan kita. Perjalanan ke Roponggi menuju Hard Rock Café nya dengan metro cuma memakan waktu sekitar 20 menitan plus dengan pergantian jalur – jalur.

Tiba di stasiun terdekat, kita masih perlu jalan kaki menuju HRC nya. Disitu kita sempet ngeliat ada mini market jadi gue langsung bilang Pau untuk masuk belanja. Gue sendiri masih nyari Teh beras khas Jepang titipan salah satu temen gue disitu. Dapet akhirnya, tapi cukup kaget yah, untuk teh beras ini kalo gue kurs harga nya relative mahal, padahal judul nya buat oleh – oleh aja. Yah sudahlah ya… namanya ga da waktu lagi, daripada pusing nyari – nyari beli aja.

Trus ternyata Pau dan yang lain sudah nunggu gue di depan pintu. Gue bingung waktu Pau bilang masih belom nemu, secara tadi gue liat kayanya ada deh. Gue pikir dia nyari yang model gimana gitu. Jadi abis dari HRC rencana nya masih kudu ke Akasaka lagi, karena kata mbah Google disitu ada 1 mini market yang khusus jualan bumbu masak lengkap. Baiklah!  Yang penting mah HRC dulu ya.

20161029_203358

Ga jauh kita berjalan, sudah tiba di HRC nya. Ternyata HRC nya malam ini ga ada live music nya, yaaaaaahhhh, kecewa banget! Uda jauh – jauh disamperin, ude niat banget mau nge rock! Ah sebel aku. Yang ada akhirnya selfie – selfie sambil mikir, mau tetep dinner disitu atau pindah tempat aja.

IMG-20161029-WA0056

Kita mutusin dinner di tempat lain aja, dan langsung menuju Akasaka itu. Sebenernya gue lupa malam itu kita jadi makan apa dan dimana, yang gue inget perjalanan ke Akasaka itu melewati district yang isi nya barbar dan seperti tempat prostitusi. Terus mampir ke toko DVD filmfilm, disitu tiba – tiba Rudy ajak Pau dan langsung ngilang. Gue bingung ada apa sih ya? Yah sudahlah, gue sibuk nyari film Naruto buat si Nathan, gue inget dia hobby bener nonton Naruto. Rencana nya mau beli complete version. Eh tapi gue mulai curiga, kalo ini bukan toko jualan. Bener aja pas gue bawa ke kasir ternyata ini seperti tempat penyewaan aja. Batal sudah! Padahal ude dapet tuh, keren banget.

Gue ama Dee masih nyariin Pau ama Rudy, keliling – keliling koq ga nemu juga, sampe bingung kemana sih pada ya? Sampe tiba – tiba gue denger suara ketawa Rudy ama Pau. Ya ampun, mereka koq ada di dalam 1 ruangan ketutup, polos aja gue masuk, ternyata… Rudy lagi ngajarin Pau nonton film gitu deh. Gila ye! Ngomong – ngomong kek, jadi gue ga awkward sama situasi nya, didalem ruangan itu semua cowo, yang tiba – tiba ngeliatin gue semua… hiiii…. Kabur!

Selesai dari situ kita nemu mini market nya, dan lumayan karena disana memang khusus bumbu masak.

Ga lama Pau bilang lagi, “yuk udah, ga ada juga”

Hah? Gile ude jauh – jauh disamperin masih gada juga.

“Pau lu nyari bumbu apa aja sih?”Tanya gue

“Bumbu Miso soup lengkap sama isi – isi nya”

“Loh itu kan di Jakarta juga ada, lu bisa ke Aeon tuh” kata gue lagi

Pau jawah “Iye, tapi mau nye yang dari Jepang asli”

&*&%^%$?? Ya udah lah ya, gue pikir mungkin aja beda. Terus karena penasaran, gue masuk lagi dan focus nyariin buat Pau. Terus nemu, jadi gue teriak panggil si Pau. Yang dateng semua nya haha! Karena kita semua curious, Pau nyari barang apa sih ampe ga nemu – nemu gitu.

“Nih bumbu miso nya, ada yang instant lu tinggal seduh air panas, ada yang kudu di proses masak dulu, dan perlu topping” kata gue

Pau ngeliatin, dan baca – baca bungkusannya.

Dee langsung bilang “Ya ini bener, gue juga beli di Jakarta ada koq Pau”

“Nih topping nya tuh” kata gue ke Pau lagi “Sebenernya lu ude sempet beli topping nya juga tuh Pau waktu yang ke Nishiki Market” jadi ga usah beli yang kulit tahu nya lagi. Beli aja seaweed nya, trus di Jakarta potongin daun bawang dan tahu sutra, cemplungin deh, jadi”

Akhir nya Pau beli juga, dasar cowok yah, dia pikir bungkusan bumbu miso nya tuh model apa ya? Padahal seinget gue, dari mini market yang awal ada koq, huhu..

20161030_0850061.jpg

Ya udeh lah, emang namanya jalan – jalan kan. Jadi bisa nemu banyak hal, seru pastinya. Setelah itu kita jalan balik pulang karena udah malem juga. Masih harus packing koper, dan mendadak inget belanjaan tadi yang bikin panik, muat ga yah koper nya? Deg.. deg.. deg!

Dalam perjalanan kembali ke apartemen, kita berempat mutusin nongkrong di bar area apartemen situ. Banyak pilihan local bar, dimana kita bisa santai makan, nyemil dan minum. lumayan enak dan santai, walaupun gada live music, okay juga lah, yang penting santai ngendorin otot aja.

Sampe di apartemen koper mulai disusun, baju yang mau dipake besok dikeluarin, segala macem bungusan di buang semua, oleh – oleh yang gue beli banyak banget jadi nya, mostly makanan semua dan minuman choya dalam kemasan kecil, ada juga whisky Yamazaki dan Hakushu. Bingung juga bawanya, ketangkep di Airport Jakarta ga ya? Tapi memang kemasan nya kecil. Gue juga takut pecah, secara koper kita di Indonesia handling dari pihak bandara nya biasa kan di lempar – lempar kasar gitu aaahhh…. Stress!

Akhirnya gue packing sedemikian rupa dibalut – balut baju tebel supaya kena benturan ga masalah. Sampe beli coklat berpuluh – puluh box, belum lagi kacang wasabi. Mati lu… ga muat!! Pada akhir nya muat juga setelah gue buang 1 legging dan 1 atasan lama yang gue pikir sudah tua, dan ga mau pake lagi juga. Kondisi nya juga gue bongkar lagi, semua baju kondisi nya digulung rapih, selip – selip, sehingga bener – bener padet. Muat!!! Ajaib!!! Tapi lupa, masih ada alat mandi, alat make up juga baju tidur, hadeuh.. banyak amat yah… ya sudah masuk ransel aja semua. Beres!

Pengalaman banget yah, bener – bener ga enak loh, jalan – jalan kalo kudu mikirin bawa oleh – oleh! Stress! Berat banget! Dan tujuan nya malah jadi kebanyakan beli oleh – oleh. Jadi saya pastikan teman – teman, saya yakin untuk next nya akan bener – bener tegas! Mohon maaf, saya bener – bener stress urusin oleh – oleh! Koper berat banget, gotong dari apartemen jalan ke stasiun, naik turun tangga, nyebrangin jalan ampun deh, menderita banget, sampe Jakarta gemeteran saking cape dan sakit nya.

Hari terakhir keesokan hari nya gada yang istimewa, selain acara gotong – gotong koper yang super heavy. Sampe di Narita, ada yang gila shopping lagi, tobat! Gue nongkrong aja makan, dan sempet beli baju buat Nathan dan 1 rok buat gue, karena gue kedinginan. Abis itu gue, Pau dan Rudy check in, karena Dee beda pesawat jadi kita misah, schedule Dee masih lebih lama.

Beres antri check in, gue coba hubungi Dee, tapi ga diangkat – angkat dan WA nya ga dibalas – balas. Kita jadi kuatir, kenapa yah, takut aja ninggalin Dee sendirian. Ternyata waktu kita sudah ruang boarding, Dee baru kasih info, bahwa pesawat Dee harusnya berubah terbang lebih cepet sekitar jam 3 sore, tapi gila nya gada email konfirmasi dari travel agent “Senyum” dimana Dee beli tiket nya. Di Narita sendiri penerbangan SQ ke Singapore sudah tidak ada lagi, sehingga Dee diminta menunggu hingga esok hari, dan dikenakan biaya tiket lagi. Dee berjuang intinya, sampai akhirnya bener – bener dibantu oleh team SQ untuk dapat penerbangan dari Haneda, sampe dipastikan Dee bisa kembali dengan selamat tanpa ada tambahan biaya apapun, kecuali biaya bus, pindah dari Narita ke Haneda! Luar biasa SQ! Coba kalo naik pesawat budget…haha! Ga sampe jadi tragedy, tapi bikin deg – deg an, terakhir Dee cerita dengan bangga dia sampe dapet voucher makan dari SQ dan dipake makan Sushi yang super duper enak… yah.. gue rasa enak nya karena dia abis stress dan gratis sih ya.

Menurut lu gimana?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s