Let Japan Set You Free – Day 5

c360_2016-10-26-00-03-31-773Di hari kelima ini kita bener – bener mau nuntasin destinasi yang belum terealisasi yaitu Osaka Castle dan Nara.

Sebenernya Nara agak kurang umum buat gue. Yah maklumkan aja sih, ini first trip gue ke Jepang. Notabene juga kalo liat Itinerary di travel agent jarang ada membahas tentang Nara. Ide ke Nara dateng dari Dee yang ngebaca ringkasan cerita tentang Nara, pas gue baca rekomendasi tentang Nara emang sounds good sih.

20161025_101354.jpgBeda Osaka Castle yang udah sangat terkenal dan selalu jadi destinasi favorite dengan kesan istana modern nan megah, Nara sendiri megah dengan gaya tradisionalnya. Di Osaka Castle kita menikmati pemandangan dan sejuk nya cuaca saat itu. Duduk di taman didepan bangunan utama, yang sebenernya merupakan museum yang menceritakan perjalanan sang pendiri istana ini semasa hidupnya, seorang penguasa di daerah Osaka yang bernama Toyotomi Hideyoshi. Dari atas bangunan ini kita bisa melihat pemandangan kota Osaka dari ketinggian. Ada photo booth juga yang bisa pake baju perang jepang.

20161025_104515

Detail cerita nya bisa dibaca juga dari link ini:

www.osakacastle.net/english/

Moda transportasi kita selama 7 hari pertama di Jepang menggunakan JR, jadi untuk menuju Osaka Castle ini bisa turun di stasiun Osakajokoen, yang ternyata masih perlu jalan kaki cukup jauh. Saat itu juga gerimis, jangan lupa untuk selalu ngecek prakiraan cuaca ya, karena cukup akurat, sehingga bisa prepare payung jika diperkirakan akan hujan.

20161025_095607.jpg

Untuk masuk ke museum nya kita perlu bayar 600 Yen, Osaka Castle paling bagus dikunjungi saat bunga sakura mekar sebenernya, kebayang kan bangunan megah ini dengan aura pinky nya sakura? Periode kita ke sana tuh waktu autumn – October sebenernya periode itu masih kurang bagus. Kalo mau di Autumn akan lebih bagus di November pertengahan ke akhir, saat itu warna daun sudah menguning seluruhnya. Perfect!

20161025_103244

Nara menjadi kota kelahiran bagi lahir nya kesenian, kerajinan, kesusastraan, kebudayaan dan juga industri. Menurut gue Nara sendiri lebih sebagai kota rusa. Gimana engga coba, kalian mau ada di taman atau istana atau temple manapun pasti nya ada rusa. Seperti iconic city nya Nara.

20161025_140918

Ada 8 situs di Nara berupa Temple, Shrine dan sisa reruntuhan yaitu: Todai-ji, Saidai-ji, Kofuku-ji, Kasuga Shrine, Gango-ji, Yakushi-ji, Toshodai-ji, dan reruntuhan Heijo Palace.

c360_2016-10-25-23-43-49-768

Karena waktu kita ga banyak, kita mutusin pergi ke Todai-ji. Todai-ji temple tuh kuil yang paling terkenal dengan patung Great Buddha nya, dikenal juga dengan nama Daibutsuen. Patung ini juga dikenal dengan patung kayu terbesar didunia.

daibutsu-big-buddha-todai-ji-nara_japan

Menuju Nara dari Osaka station, kita naek JR lagi berenti di Nara station waktu tempuhnya sekitar 50 menitan. Sampe Nara station masih lanjut naik bus yang dioperasikan group nya JR, jadi lagi – lagi biaya nya udah ter cover. Kira – kira 15 menitan sudah sampe di komplek besar Todai-ji temple. Cuma seperti biasa, google map kita error lagi jadinya kita diarahin kearah yang berlawanan. Tapi ga ngeh juga, karena ya itu, selama di Nara, kita selalu melihat rusa dimana – mana, jadi kita pikir bener – bener aja.

20161025_141927

Masuklah ke komplek yang ternyata kuil dewa rusa. Menuju ke kuil dewa rusa ini melewati jalan yang kiri kanan nya hutan pohon besar – besar.   Disana kita dikejar – kejar rusa lapar, minta makan. Kebetulan ada bekel roti yang kita bawa tadi pagi belom abis, jadi kita kasih makan tuh si rusa pake roti. Kalo telat ngasih nyeruduk loh gila! Haha! Abis itu jalan terus ke dalem sambil ngusir rusa – rusa yang masih ngeyel minta makan, kita baru tau kalo disana mau kasih makan rusa kudu beli di warung – warung sekitar namanya shika-shenbei sejenis biscuit gitu harga nya 150 Yen per bungkus.

Tanduk rusa nya kalo diliat – liat uda ada dipotong, ternyata pas baca artikel tentang rusa di Nara Park, memang tanduk rusa jantan sengaja dipotong pada saat upacara deer horn-cutting setiap bulan oktober. Alasan utamanya memang agar tidak membahayakan para pengunjung.

Sampe akhirnya mendaki kecil ke arah atas, dan menemukan bangunan utama, kita baru sadar, ini bukan Todai-ji temple. Haha! Bisa banget ya kita selama Japan trip ini nyasar mulu, gila deh! Tapi ternyata seru juga, nemuin destinasi yang ga ada di menu. Disini sama seperti khas temple – temple di Jepang, selalu ada message board buat nulis wishes. Karena bangunan tampak sedang di renovasi, jadi kita juga ga terlalu lama disitu, masih harus nyari Todai-ji juga kan.

20161025_143235

Turun dari bangunan utama,kita sempet beli green tea ice cream nya, yah enak juga sih buat gue yang cuma kenal enak dan enak banget! Sedap makan ice cream saat autumn dengan temperature 15°C. Sepertinya di Nara, kita ga bisa duduk santai tenang di taman sambil makan deh, terbukti langsung disamperin rusa lagi, saingan banget! Dee dan Pau beli kopi di warung, tapi malah disuruh beli di vending machine. Lah!

“Orang mau beli hot coffee koq disuruh minum kopi dingin!” Dee ngomel.

Ternyata pas keluar dari mesin, kopi kalengan nya panas koq, haha! Cewe! Ketawa – ketawa bego deh kita, kampung banget, padahal sering nonton di film – film, kalo kopi di vending mesin ada yang hot. Tapi koq ya ga ngeh, dasar! Abis beres ngopi dan es kriman, lanjutin lagi perjalanan ke Todai-ji.

20161025_144648

Kali ini mbah google ude eling! Nunjukinnye bener.  Ternyata emang ga jauh sih. Harus nya tadi turun dari bis kearah kiri, eh kita malah diarahin ke kanan. Dari situ kira-kira 500 meteran, udah tiba di taman depan nya Todai-ji temple. Lagi – lagi langsung disambut rusa. Rusa nya jauh lebih banyak, tapi ada yang kalem, bisa tiduran sambil di selfie in ama turis – turis. Ga mau kalah dong gue juga, tapi muka si rusa angker, haha! Takut ah gue, tar dimakan lagi, haha! Apalagi liat Dee selfie ama rusa, megang aja kagak, acting aja pura – pura megang muka sambil menyot – menyot juga, halah!

Didepan main gate nya Nandai-mon, ada 2 patung penjaga gede dan serem (hiiiiyyy!) dikiri dan kanan nya. Jalan lagi masuk ke dalem masih komplek besarnya Todai-ji, sampe akhirnya kita nemuin danau keren banget.

Ga berasa makin sore makin dingin uda di 12°C aja, akhirnya kita lanjut kearah bangunan Dibutsu-den nya. Kita sempet pipis dan duduk – duduk di taman nya sambil nikmatin suasananya. Disitu mulai berasa kalo ngomong, mulut keluar asep nya haha!

Keluar dari gerbang dalam nya Todai-ji nemu rusa – rusa ngantuk yang cute banget, so adorable! Gorgeous! Jadi tergoda selfie cantik ama si rusa haha! Pulang nyaa kita naek bis lagi menuju Nara station, tapi ga nemu yang JR group, jadi kita bayar aja. Sampe di stasiun nya masih sempet ke supermarket beli beer dan sushi ikan tuna dan salmon yang dibungkus pake daun buah kesemek (persimmon) yang menjadi kuliner khas Nara di salah satu restoran area stasiun Nara.

c360_2016-10-26-00-03-31-773

c360_2016-10-26-00-09-55-301

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s