Let Japan Set You Free – Day 4

20161024_102257

Dari semalem kita semua sepakat bangun pagi di hari keempat ini, supaya bisa mulai jalan pagian menuju FUSHIMI INARY SHRINE, NISHIKI MARKET dan GION DISTRICT. Itu semua ada di Kyoto. Rutinitas persiapan pagi kita jalanin seperti biasa. Tapi pagi ini ada yang unik, tiba – tiba terdengar suara burung gagak dalam jumlah kelompok yang cukup banyak.

Gue sih parno ya, secara gagak itu kan identik dengan burung pemakan bangkai haha! Ngintip dari jendela balkon mencoba mencari tau kondisi depan jalan seperti apa. Ga ada apa – apa sih, rupanya memang populasi burung gagak di Jepang itu banyak, dan kian bertambah.

Tiba di Fushimi Inary, saat itu cuaca emang panas, sekitar 20°C tapi yah sepanas – panas nya musim Autumn disana, udara nya sih tetep seger adem gitu.

 Mataharinya aja yang ngegigit kulit gue!

Fushimi Inary Shrine merupakan salah satu kuil terbaik, dengan ribuan jalur gerbang yang menjadi spot favorit para fotografer. Pebisnis, bahkan orang lokal nya sendiri datang dan sembayang untuk memohon kepada dewa – dewa untuk memberkati rumah, perusahaan dan nasib mereka.

Simbol beras yang di tanam oleh kaisar di ladang suci setiap tahunnya, merupakan lambang aliran Shinto dan masyarakat Jepang. Kuil ini dibangun dengan material utama kayu yang diambil dari gunung Inary, puncaknya berada dibelakang kuil sendiri. Fushimi Inary merupakan kuil  Dewa Serigala.

Gue juga ga ngerti sih, kenapa di Jepang banyak kuil – kuil yang menyembah dewa – dewa yang ga biasa haha! Maaf mungkin gue yang kurang pemahamannya. Biasa di Indonesia tau nya kuil Dewa Kwan Im, Kwan Kong, Ma Co Po, paling ada Dewa Bumi, umum lah yah. Di Jepang bener – bener beda.

20161024_102030

20161024_105008

Torii sebutan untuk gerbang kayu yang dicat warna merah itu, kiri kanan permukaan kayu yang sudah di cat itu terdapat tulisan – tulisan berupa wishes si penyumbang nya. Karena yang menyumbang banyak, maka Torii ini di posisikan berjejeran sehingga membentuk sepertigerbang… hmm… kaya terowongan juga… unik lah pokonya.

Dari luar sudah tampak kemegahan nya. Ramai pengunjung juga, dan banyak penduduk lokal yang datang mengenakan Kimono. Cantik – cantik banget… Baju nya haha! Disini kita pasti nya foto – foto lagi, dan bersih – bersih di aliran air suci nya lagi. Dan saat mau nanjak ke arah jejeran Torii nya kami nemuin ada booth yang jual Kimono. Yukata sih jenisnya, murah meriah. Harga nya seharga kalo kita sewa Kimono di Kyoto Imperial Palace. Seneng banget, sampe dipasangin ke badan kita yang beli.

20161024_102745

Harga Yukata dijual terpisah dengan Obi dan tali asesorisnya lagi. Dan ada juga selop nya. Tapi gue cuma beli Yukata dan Obi nya yang gonjreng warna pink Fanta, yipiiie! Gue sempet ngerekam cara pemakaian Obi nya, tapi mau upload di sini koq ya ga bisa. Haha! Dasar gaptek!

Membahas perbedaan Kimono dengan Yukata, Yukata bahannya lebih ringan dan tipis sehingga dapat tembus angin, karena Yukata diperuntukan untuk musim panas dan casual. Sedangkan Kimono untuk perayaan besar seperti pernikahan. Dan pemakaian baju dalam untuk Yukata hanya 1 lapis aja (biasa disebut Hadajuban) sedangkan Kimono memakai 2 lapisan terdiri dari Hadajuban dan Juban. Dari sisi harga, Kimono sangat mahal sehingga jarang toko bersedia menjual langsung ready stock, singkat kata Yukata dapat dikenakan oleh siapapun tanpa melihat status.

Info detail dapat dibaca di link:

http://akanesasusora.blogspot.co.id/2010/03/perbedaan-kimono-dan-yukata.html

20161024_104410

Versi mini dari Torii yang dipakai untuk menulis wishes juga

Jadilah sepanjang hari itu gue bertekad akan pake terus Yukata nya, biar berasa jadi gadis Jepang, haha! Ga penting! Jalan – jalan pake Yukata lucu sih ya, berasa jadi putri solo. Jalan kemayu pelan – pelan, biasa kaya preman, hiks. Nemu tanjakan atau anak tangga naiknya miringin badan, haha! Terus ga pernah lupa selfie pastinya. Oya, disini Pau juga ikutan beli Yukata, plan nya karena dia mau Merit, jadi bisa dipake buat pre wedding photo. Dan entah siapa yang mencetuskan ide gila ini, Pau sama gue yang sama – sama ude pake Yukata nya foto bareng, seperti orang mau pre wedding. Karena secara fisik kurang lebih sama badan cewe nya sama gue, trus mau di crop muka gue, ganti muka cewe nya, haha! Yailah maksa sih! Alhasil ga jadi bagus ya, karena chemistry nya ya ga dapet lah. Buat yang ngasih ide, tolong laen kali diinget, jangan maksa bro!

Puncak Inary masih panjang, dan gue consider untuk ga ikut naek karena keukeuh mau pake Yukata,haha! Tapi akhirnya ga jadi hiking semua deh. Jadinya kita langsung menuju local market dibawah situ, mau kuliner aja. Asyik – asyik sih makanan nya. Ada Mochi panggang, ada Takoyaki (yang ini masih kalah rasa sama yang di stasiun Osaka). Trus ada nasi daging bakar, cuma kayanya ini babi dagingnya. Hati – hati ya buat temen – temen yang tidak makan babi. Trus ada jual spiral potato chip gitu, sampe gue terpana liatin proses bikin nya, gila ya kemajuan teknologi atau gue yang beneran gaptek parah sih ya!?

Makanan ini sebenernya diitung – itung ga murah per porsi 500Yen, tapi ya uda coba aja, dan nikmatin. Belom tentu gue bisa balik nyicip ke sini kan. Tapi kalo ada kesempatan lagi sih mau, enak – enak makanannya. Seru suasana Kyoto nya. Nyaman banget.

Kenyang kuliner di local market sini, kita lanjutkan perjalanan ke Nishiki Market, yang konon merupakan Kuliner terbaik di Jepang, dengan julukan “dapurnya Kyoto” karena hanya disinilah bisa ditemukan segala jenis bahan dasar masakan dan masakan yang biasa di konsumsi di Kyoto. Terletak di jalan Jalan Nishikoji Dori yang terlihat seperti jalan dengan lebar kurang lebih 2-3 meter memanjang dan ada beberapa blok. Sepanjang jalan ini beratap agar tidak kehujanan, dengan kanan kiri nya kios – kios yang menjual makanan jadi, bahan makanan dan ikan – ikan segar juga.

20161024_155046_001

Menurut sejarahnya pasar ini sudah dibuka sejak tahun 1310.  Awalnya hanya rumah – rumah yang buka warung menjual ikan – ikan segar, kemudian akhirnya semua rumah di area situ membuka warung bahan makanan hingga saat ini. Banyak pedagang disana melanjutkan usaha ini karena mendapatkan warisan dari orang tua dan kakek nenek nya. Disini juga disediakan tempat duduk seperti food court, sehingga bisa langsung menikmati kuliner di tempat. Kita beli sushi dan sashimi tuna – salmon, dll yang seger – seger. Dan melanjutkan jalan ke restoran depan karena udara mulai dingin dan gue mau makan kuah yang hangat. Kita juga nemu warung snack dan beli kacang wasabi. Ga murah ya. Tapi ternyata waktu dicobain, taste nya real. Ga heran ya mahal. Kalo biasa dapet ole-ole dari temen berasa enak banget tapi kasih nya dikit. Ini gue beli banyak. Puas banget. Ditambah rasanya bener-bener real, ampe saking pedesnya tuh kacang wasabi, tiap makan ampe geplak – geplak kepala… berasa bego! Hadeuh! Pedes nyess!

Nyambung makan masih mblusuk komplek nya ke bagian fashion dan pernik sampe ke masuk ke toko HP, Rudy mau cek harga Iphone. Disana untuk IPhone 7 beda sama di Jakarta sekitar 4jt an tapi perlu buka block nya tiap upgrade, ada yang ga perlu di block, selisih nya hanya sekitar 1 jtan. Lumayan kan. Tapi tetep ga jadi beli, takut sih ya beli barang – barang mahal gitu diluar negri.

Kita banyak lihat – lihat barang buat ole-ole. Nemu Daiso, dimana harga nya lebih reasonable dibanding toko – toko lokal selama kita jalan – jalan ini. Dan qualitas Daiso disini not too bad, gue aja beli makeup buat shading dan highlight, murah cuma 150Yen, hasilnya bagus koq Hehe! Di Daiso Kyoto sini kita ga beli banyak, kepikir ngangkut nya pas pindah ke Tokyo nanti. Jadi emang sepakat sampe Tokyo akan cari waktu buat nyari Daiso. Terus nemu Miniso juga, brand ini gue tau pas bisnis trip ke Shanghai July 2016 kemaren. Qualitasnya lebih bagus daripada Daiso,dan harga nya plus minus ya, Cuma ga tau kenapa Miniso di Jepang malah kecil – kecil tokonya. Assortment nya juga sedikit, hanya sebatas Fashion itu pun di shrink, compare Miniso yang ada di Shanghai yang sampe punya snack nya segala, pokonya mirip banget seperti Daiso nya. Malah better quality.

Sadar – sadar uda mulai sore dan udara makin kenceng dan dingin. Sore itu suhu 15 °C tapi karena pake Yukata yang super tipis tanpa baju dalam, angin rasanya nembus ke tulang. Dingin ampe gemeter, tapi gue masih maksa pake. Pau sudah copot sejak terakhir makan siang di Nishiki Market tadi. Trus karena kita hari itu jalan nya super panjang dan lama, kakinya Dee sakit. Dee butuh duduk istirahat, sedangkan gue tiap duduk di pinggir jalan gemeteran kena tiupan angin hiks! In the end Dee lebih mengalah sih. Tapi gue juga ga tega liat nya. Perjalanan kaki ini masih panjang menuju Gion District, never ending! Cape dan kedinginan, berkali – kali sebenernya mau nyerah ganti baju, tapi temen – temen nguatin gue, atau lebih tepat nya maksa supaya tetep pake, karena sudah tanggung.

“Dikit lagi sampe Gion koq Ve, sayang ah, jangan copot”

Ya amplop, Tuhan ku!

20161024_173918

Tapi memang seru sih, semakin jauh jalan semakin masuk ke suatu district yang berasa banget ambiance nya. Keren dan unik itu aja yang selalu kepikiran di otak gue. Jalanan mobil tetep luas sampai 4 lajur, tapi sisi kanan kiri jalanan terdapat pertokoan dengan fasad yang Jepang banget, ditambah lampur disepanjang jalur pertokoannya menggunakan bentuk lampion, ah.. keren deh. Silahkan dinikmati aja foto nya jadi ga bingung baca gambaran gue ini.

20161024_173833

Sampe juga akhir nya kita di Gion District yang terkenal bisa melihat Geisha secara langsung. Pastinya tau dong ya Geisha itu apa? Dan kalo tiap denger kata Geisha pasti kebayang deh seorang wanita cantik, anggun, langsing berpakaian Kimono dengan makeup putih ala tradisional Jepang. Mereka dalam terjemahan Wiki di deskripsikan sebagai traditional Japanese female entertainers who act as hostesses and whose skills include performing various Japanese arts such as classical music, dance and games.  Seorang Geisha ga cuma pinter dandan, mereka sangat mahir bernyanyi, menari dan maen alat musik tradisional petik yang bernama Shamisen. Di Kyoto sendiri para Geisha lebih senang disebut dengan istilah Geiko, lebih Kyoto dialeknya dan juga konon lebih rendah diri. Geisha lebih ke arti Seniwati sedangkan Geiko lebih berarti seniman kecil. Calon – calon Geiko sendiri memiliki sebutan sendiri yaitu Maiko, biasa nya pakaian dan dandanan Maiko lebih meriah dibanding Geiko nya.

Info detail dari Gion District sendiri bisa dibaca dari link ini:

http://miner8.com/id/547

Kita tiba di district nya, seperti masuk ke gang yang muat 2 mobil, dan kiri kanan jalan nya merupakan pertokoan yang lebih kuno lagi dan bangunan nya sangat – sangat tradisional. Konsep foto kita di district ini bener – bener di cocokin sama Yukata gue. Susah juga sebenernya foto disini, karena lighting nya cukup gelap, dan karena bangunannya bermaterial kayu,maka makin terlihat gelap. Untuk foto bener-bener perlu bantuan blits atau dapet sorotan lampu mobil yang lagi lewat. Manusia nya juga banyak dan padet dijalanan ini, apalagi kalo ada Geiko yang lewat, pasti pada kejar – kejaran. Gue lagi asyik pose, di depan pintu salah satu toko. Karena banyak yang lalu lalang, pasti nya jadi lama kita ambil fotonya kan. Sambil nunggu yang jalan lewat. Tapi ga tau gimana, tiba – tiba aja banyak yang ikut fotoin gue halah! Sampe ada loh yang ijin minta foto bedua ama gue, cieee… Maiko dadakan tah?

Abis foto – foto sebentar kita sempet mau makan dessert disana, tapi ternyata resto nya uda mau tutup, ya sudah deh ga jadi. Akhir nya karena ude drop banget badan kecapean dan kedinginan, semua sepakat minta pulang. Karena dari Gion di Kyoto masih panjang perjalanan sampe ke apartemen kita di Osaka. Yassalam! Kebayang mandi air anget rendem kaki, trus lonjoran di futon then bobo!

One thought on “Let Japan Set You Free – Day 4

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s