Noraknya Jalan – Jalan

Placeholder ImageSejak masih kecil gue tuh sering ditinggal nyokap jalan keluar negeri. Biar ngiler pengen ikut juga tetep aja ditinggal.

Dengan pesan yang selalu disampaikan bahwa kamu masih kecil, masih banyak waktu untuk bisa melakukan perjalanan sendiri, mami udah tua, jadi kalo ga sekarang kapan lagi? Selesai sudah, tinggal sepi nya berasa kalo malem tidur sendirian dan ngangenin nyokap gue.

Ada inspirasi kecil dari nyokap tentang traveling. Kita punya banyak uang, rumah mewah, mobil mahal, tapi once mengalami satu kejadian buruk dimana, harta tersebut bisa saja hilang dirampok, dicuri, kita akan kembali tidak memiliki apapun lagi.

Beda kalo kita hidup secukupnya, namun menabung untuk bisa melakukan perjalanan melihat dunia, harta terindah itu tidak akan pernah bisa dicuri.  Kejadian seperti itu secara perlahan membentuk jiwa gue yang selalu kepengen pergi jalan ke luar negeri.  Sampe saking kepengennya tapi belum bisa, gue tuh bisa seneng banget cuma ngeliatin halaman kompas waktu hari tertentu ada promo tour and travel. Seneng banding – bandingin harga tiket pesawat, harga hotel nya, dan harga tour nya.  Seneng dengerin cerita siapapun yang abis jalan – jalan. Sampe mulai bisa memetakan travel agent mana yang memilik paket lebih ekonomis dan travel agent mana yang harga tiket pesawat nya bener-bener murah.

Pucuk dicinta ulam tiba, nyokap gue ngajakin ke Singapore buat nganter dia mau perjalanan ke USA waktu bulan Desember 2003. Sebenernya karena nyokap sayang banget ama cucu pertama nya, jadi karena rencana nya bakalan tinggal di USA cukup lama, si Oma mau cucunya nganter dia sampe Singapore… gue kecipratan ceritanya.

Sampe suami gue bilang “ngapain ke Singapore bawa orok 8 bulan? Bulan Desember lagi clearance sale, mending kamu pergi sendiri aja kali”

Tapi ternyata kalo ga bawa cucu nya, nyokap bilang “ah…ga usah lah kalo si Nathan ga ikut mah”

Ya ampun sedih banget, merasa dikucilkan tau ga sih, nyokap gue lebih sayang cucu nya!

Jadilah gue demi bisa jalan – jalan, rempong juga bawa deh tuh orok pergi ke Singapore. Mana nyokap pergi via Batam waktu itu sama rombongan temen –temen nya. Dan gue berdua aja sama Nathan, dengan bawaan yang aujubilah berat banged! (Note: pake D).

ya perjalanan hasil subsidi, request nya adalah mencari penerbangan yang semurah mungkin. Masa itu belum ada Air Asia. Penerbangan termurah di akhir bulan Desember menggunakan pesawat Lion Air. Sisanya harga nya bikin miris hati. Karena memang last minute mutusin mau pergi juga.

Naik Lion Air rasanya kaya naik bis kota terbang hahaha! Wait.. biar gue baru pertama kali keluar negeri, tapi kalo naek pesawat sih udah pernah beberapa kali, penerbangan domestik dengan Garuda Indonesia. Anyway I’m so grateful bisa jalan walaupun Cuma ke Singapore. Dalam cerita ini gue belom mulai merancang itinerary yang pantas untuk di share, cerita ini hanya sebagai cerita pengalaman gue pertama kali rasanya keluar negeri.

Dimulai dari check in, untuk prioritas ibu membawa baby pada waktu itu belum terlalu nyaman seperti sekarang ini. Dimana ibu dengan baby saat ini selalu diberikan prioritas utama.

Nathan cukup tenang selama perjalanan di pesawat. Memang Nathan basic nya cukup tenang dan tidak cengeng. Cuma noraknya amit-amit. Jadi kalo anak lain itu sepanjang perjalanan sering kali kita dengar menangis sejadi – jadinya atau rewel, Nathan itu tenang banget. Waktu mau take off gue uda nyiapin susu nya, jadi dikasih minum susu supaya kuping nya ga sakit kan. Terus habis susu nya dia bobo. Ga lama dia Bangun karena ternyata p**p! Yyaaahhh.. ampun deh! Gimana cara bersihin nya coba? Sedangkan problem Nathan itu selalu ruam dikulit, kalo p**p ga cepet – cepet dibersihin. Yaaahh jadilah gue bawa ke toilet pastinya. Dengan luasan yang super mini dan serba sempit, akhirnya gue beresin pelan – pelan sampai bersih. “Daaahhh.. beres ya sayang dah bersih deh, yuk duduk lagi ya” Nathan ngangguk tanda setuju. Sip dong… Selama perjalanan Nathan duduk dipangkuan gue, karena dia ga bobo. Dia asyik maen teether nya di tangan kanan dan biscuit nya ditangan kiri. Sambil ileran pokonya baby yang asyik banget deh. Sampe ga berapa lama lagi, gue curiga pas ngeliat muka nya merah padam… ngeden – ngeden… OMAIGATTTTT… dia P**P lagiiii… oh nooooo… terrible!

Untung nya 15 menit setelah hajat Nathan kedua itu kami mendarat juga di Changi. Udah ga tahan banget pengen turun dari Bis Kota Terbang ini.

Turun dari pesawat, gue buka stroller nya. Nathan bisa duduk manis selama stroller  nya jalan. Jadi tas berisi kebutuhan baby bisa gue cangkolin di stroller juga. Dan kami melewati proses imigrasi dengan lancar. Agak worry juga karena pertama kali keluar negeri dan bawa baby pula. Ternyata tidak memakan banyak waktu saat di imigrasi, setelah petugas mengembalikan paspor yang sudah dicap Entry nya, gue lanjut jalan mengikuti sign board ke arah luar bandara. Sampe di luar bandara kita menuju Taxi queue line untuk menuju hotel di area Orchard road.

sg1

Oma sudah duduk manis nunggu cucu nya di kamar hotel. Dari situ, Oma melakukan reservation dengan beberapa travel agent local untuk jalan ke Sentosa Island. Rencana disana sekitar 5 hari karena sekalian mau menuju Johor.

Di Sentosa Island kami nonton show living water, masuk ke museum historical nya Singapore yang ada patung lilinnya, naik Sky train, terus kami banyak explore di orchard area, ga shopping juga, karena setiap lihat – lihat barang, si Nathan yang duduk manis di stroller selalu rewel, minta gendong #$@%^&* atau kalau pas Nathan nya bobo, Si Oma selalu bilang, “nanti aja shopping nya di Johor, murah-murah loh” katanya. Yassalam!

sg2

Pengalaman sih, kalo lagi traveling, melihat hal – hal menarik yang ingin dibeli, selama sesuai dengan budget dan kita suka, silahkan segera dibeli. Kalo mikirnya selalu nanti aja, belum tentu di tempat yang kita harapkan murah, akan ada barang nya. Atau bisa jadi kita ga ketemu atau bahkan ga sempet.

Jalan – jalan ke Singapore bulan Desember agak sedikit merepotkan karena hujan terus. Karena sering kehujanan dan pulangnya malam, habis itu gue yang freak dengan kebersihan, tetep mandiin si Nathan, akhirnya Nathan sakit, batuk pilek… susah banget bawa baby traveling! Sedih, mau ke dokter bingung, untung nya sempet bawa obat nya dari Jakarta, tapi akhir nya karena terlalu khawatir, gue mutusin pulang tanpa ikut ke Johor. Sempet shopping sedikit dan kebanyakan kita menikmati kuliner. Bener-bener nyobain masakan Singapore. Not too bad, karena kami sekeluarga sering mencicipi Chinese food, maka di Singapore tidak akan bermasalah, cenderung lebih tasty untuk beberapa masakan nya comparing to Jakarta.

Pada intinya ga banyak yang gue explore saat itu, foto pun terbatas dan  karena masih analog, ga tau kenapa foto yang dicetak hasilnya agak burem. Belom lagi goyang sehingga hasilnya blur. Enak nya jalan sekarang kamera sudah sangat canggih, bahkan dengan HP tertentu aja, bisa menghasilkan kualitas yang bagus banget. Juga saat itu masih belum ada internet, yang banyak memberikan informasi dan catatan perjalanan seseorang. Bersyukurlah saat ini dunia sudah berubah, mau Tanya apa tinggal buka Google, bisa deh dapet gambaran nya.

Karena harus pulang lebih awal dari jadwal yang telah ditentukan, gue menelpon pihak LIon Air yang ada di Airport Singapore untuk merubah tanggal nya. Sebenernya ga yakin bisa dapet tiket kembali nya, mengingat sedang Christmas Eve dan menjelang New Year, namun pada saat telpon ternyata masih ada kursi pulangnya untuk besok hari. Jadilah kita deal pindah hari kepulangannya. Tinggal si Oma yang duduk diam dengan mata nanar nya ngedumel ” yaaahh… cucu Oma pulang nya cepet amat sih… Ikut Oma aja yuk Ke America…” Laaaaahhhh… mulai lebay dia…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s