Let Japan Set You Free – Day 1

20161021_092721_tag

Rencana ke Jepang udah dimulai sejak Desember 2015 taon lalu. Hunting tiket promo Airasia, Eva air, Garuda Indonesia, Singapore Airlines, Jetstar belum nemu harga yang ikhlas haha! Kemudian di  bulan Febuari 2016 gue dapet informasi tentang Travel Expo yang diadakan oleh Jntoid,  di AEON Mall BSD.

Waktu itu gue ngajak Pau dateng ke Expo nya, karena dalam iklannya tertulis harga mulai dari Rp 3jt an. Jadilah kita pergi ke Aeon Mal BSD hari minggu nya pagi – pagi biar ga ngantri panjang harapannya. Travel expo tersebut menggandeng beberapa travel agent terkemuka di Indonesia, dengan partisipasi maskapai Garuda Indonesia, JAL, ANA, Singapore Airlines, dan lain – lain, saya juga lupa haha!. Saat itu harga termurah ditawarkan oleh ANA. Dan dari seluruh travel agent, kali ini Panorama yang memberikan harga paling oke. Jadi kami langsung cek jadwal keberangkatan nya. Awalnya kami mau pergi sekitar NOVEMBER – DESEMBER 2016, tapi karena tiket promo ini hanya memiliki batas waktu terbang hingga  OKTOBER 2016, jadilah kita cek di periode 21 – 30 Oct 2016. Dan dapet! Yihaaa!

Dari rencana pergi bertiga dengan Rudy dan Pau, sempet sih nawarin Dee, tapi Dee bilang skip dulu, karena mid of March nya masih on Schedule ke Korea, worry dana ga mencukupi. Ya sudah… jadilah kita booking di pameran tersebut. Cukup mudah, dan sebenernya ada tambahan diskon lagi jika memiliki salah satu kartu kredit bank tertentu. Karena kita bertiga tidak memiliki kartu keluaran bank yang diminta, jadi harus puas dengan harga per orang pp nya Rp 4.700.000,- an nett dengan pembayaran via transfer langsung. Destinasi Jakarta – Narita – Jakarta. Dibayarin Rudy dulu semua! Yess! Thank God! Luar biasa!

Sebenernya enak melalui Haneda, karena Bandara nya lebih dekat dengan Tokyo, dan aksesnya lebih mudah dan murah.

Senin pagi gue dapet telp dari Dee. Ternyata Dee udah nge check web nya ANA. Nyesel ga ikutan. Dan mau beli langsung via web. “Koq bisa sih Jenk dadakan gini mau ikutan? Padahal kemaren kita sempetin makan siang dulu, ngarep – ngarep lu ikutan” ternyata last minute, Dee ingat ada income tambahan dari kontrakan apartemen nya “jadi bisa dong aku ikut Japan trip ini, haha! Tapi koq aku cek di web wes larang men, piye toh?” Di web ANA harga tiket nya dicek per hari Senin tuh udah diangka Rp 9jt an PP.

So, gue update info ini ke group, dan kita semua sepakat bantu nyariin tiketnya supaya Dee bisa join trip ama kita. Gue dan Dee tiap Sabtu dan Minggu kerjaan nya hunting Travel Expo. Yang memang pada masa – masa itu banyak banget expo yang khusus ke Jepang. Ada yang promo khusus Garuda Indonesia dengan harga selisih 1jt an dengan tiket ANA kita kemarin, dan destinasi nya ke Haneda. Tapi Dee ga mau sendirian, tetap deh nyari yang destinasi nya ke Narita juga. Sampai expo di Senayan city yang ada promo cash back dari bank apa itu. Dengan gilanya orang rela ngantri dari malam sebelumnya! Dee dan gue datang di jam operational mall nya, dan memutuskan ga mau ikut ambil antrian cash back, karena uda ngeliat antrian dari lantai bawah, dan melingkar – lingkar. Yassalam!

Akhirnya setelah compare sana sini dapet di Smiling Tour dengan destinasi yang sama Jakarta – Narita – Jakarta di periode yang sama, namun berbeda jam terbang nya saja dengan harga selisih Rp 500rb lebih mahal dari kami. Dee harus terbang lebih awal saat pergi nya. Dan pulang lebih lambat saat kembali nya. SQ merupakan penerbangan transit via Singapore, sehingga waktu tempuh perjalannya lebih lama aja. Namun secara fasilitas, sepertinya SQ lebih baik. Setelah itu kita mulai membaca berbagai referensi dari google untuk tujuan wisata must to go di Jepang, akhirnya kita mutusin untuk ke OsakaKyoto – Nara – Tokyo.

Day 1

Hari keberangkatan pun tiba lah ya, setelah persiapan panjang dan sibuk kerjaan di detik – detik terakhir keberangkatan. Untung nya udah rajin googling sebelumnya. Udah booked akomodasi via aribnb. uda nyusun itin awal, sampe persiapan apply visa. Setelah dapat visa nya lanjut JRpass dan terakhir tiket Disney. Untung pergi nya rame – rame, ada Dee yang last minute join yang ternyata banyak bantu banget. Itin nya yang lengkapin Dee loooo… haha! Semua nya patut di syukuri selalu!

Walaupun hari terakhir sebelom terbang, gue diminta submit data ke boss dulu yang ga gue sangka – sangka bakalan diminta malam itu juga . “Saya perlu data nya untuk report ke direksi besok pagi, jadi saya tunggu data nya malam ini ya” MATI! Jadilah ngerjain itu dulu, belom lagi intermezzo kiriman barang supplier 100 koli ke kantor pusat yang bikin panik, kudu diberesin satu per satu supaya barang nya dikirim ke gudang. Sampe acara tetep mau ikut latihan Kungfu haha! Yah… beres juga lah, dan malemnya baru packing haha! Gue emang ga suka packing di awal, karena pasti banyak yang ketinggalan, karena lupa sudah masukin atau belum. Better last minute, at least meminimalisir ketinggalan barang lah.

Pesawat kita bertiga terbang jam 6:15 pagi, jadi berangkat dari apartemen gue jam 3 an subuh. Ini setelah debat panjang lebar urusan mau berangkat jam berapa. Sampe disana masih sangat kepagian (yah… susah sih ya, Pau mantan Satpam dan petugas Cleaning service, kebiasaan apa – apa dateng selalu duluan), trus lanjut proses standard check in dan hal keimigrasian. Setelah itu cari tempat nongkrong deh, bingung mau ke old town atau Starbucks, akhir nya bolak balik sampe mutusin duduk di Starbucks sambil sarapan nunggu waktu boarding nya, gue juga makeup. Dari rumah emang ga makeup, jadi muka masih kaya gorilla, haha!

Baru mau telp Dee yang datengnya lebih siangan dikit dari kita bertiga, eh ga sengaja ketemu orangnya. Ga lama setelah itu, Dee sudah boarding call dan kami dadah – dadah sambil mastiin janjian di Narita Airport nya.

20161021_092721_tag

Gue bertiga setelah diumumin, pindah ke ruang boarding. Pau nyoba – nyoba tongsis nya, jadilah kita selfie bertiga, hehe!

C360_2016-10-21-05-35-20-392_tag.jpg

Di pesawat ANA sebenernya cukup okay loh, bisa nonton film – film, secara penerbangan nya sekitar 7-8 jam, pastinya ga lama pesawat take off gue si pelor langsung molor! Disediain selimut dan bantal, jadi bisa buat ganjel pinggang biar ga pegel. Gue sendiri bawa bantal leher.

20161021_060307_tag.jpg

Tapi 8 jam itu sesuatu yaaahh.. gue tidur kira – kira 3 jam, abis itu sih nonton film, terus ngobrol ama Rudy. Disini Pau kepisah duduknya di belakang kita. Yah inilah akibat ogah repot web check in, jadinya duduk kepisah, karena ternyata penerbangan nya full banget. Ga lama kita mulai ditawarin makan siang. Ada pilihan Menu nya, Western Food dan Japanese Food. Gue ama Rudy prefer Japanese Food. Enak koq makanan nya. Trus gue request Red Wine, yang ternyata Sweet! Yippieee! Nambah 2 gelas lagi, haha! Trus berasa ngantuk jadi gue bobo lagi deh! Tidur kali ini sih ga lama, masih aja belom sampe – sampe. Ude bolak balik ke toilet, ngelurusin badan, pipis lah, masih belom sampe, huhu! Yah, nonton lagi aja deh, biar ga bosen. Seru nonton bikin ga berasa kesel, akhirnya Oom Pilot ngumumin estimasi kita tiba di Narita. Seneng banget bisa segera keluar dari pesawat.

Tiba di bandara nya kita buru – buru nyari toilet, kebelet pipis! Trus lanjut menuju Imigrasi, yang udah ngantri melingkar aja. Giliran Rudy tiba di meja Imigrasi ditanya banyak hal oleh si petugas. Mau ngapain di Jepang. Mau ke kota apa aja. Holiday nya berapa lama. Pergi nya sama siapa aja. Sampe tiba-tiba gue yang lagi dimeja sebelahnya ditunjuk – tunjuk, dan ditanya “Is he your friend?” Rupanya Rudy dapet petugas yang agak ribet, sehingga banyak ditanya – tanya. Gue sendiri ga ditanya apa – apa sih, tapi overall lancar koq, alias ga sampe ada yang di deportasi. Habis itu kita menuju tempat pengambilan bagasi, ga lama juga. Proses nya kalo diluar negeri semua cepet, kenapa ya di Jakarta kow kalo ngambil bagasi lama banget?

Selama menunggu kedatangan Dee, kami bertiga explore Narita Airport, termasuk shopping dan dinner. Yang cowo ya, malah asyik shopping haha! Gue? Window shopping aja, lebih update tentang style fashion nya orang – orang Jepang, dimana menurut gue gaya nya masih lebih classic. Ga seperti Korea yang lebih Chic banget. Trus gue sempet ngeliat Topi, keren hahaha… gue nyobain dan ude napsu aja mau beli, tapi waktu di kurs ternyata ampir 500rb an, what! Hiks… sayang amat yaaahh… padahal bagus banget. Tapi karena mikir baru hari pertama udah spend segitu besar untuk topi aja, akhir nya bernegosiasi dengan ego juga. Baiklah gue bakalan hunting tuh topi di kota nanti, hahaha!

Ohya, secara keseluruhan, harga barang di Jepang sebenernya lebih mahal daripada kita beli merk yang sama di Jakarta.

Misalnya kaya brand H&M sepatu boot nya disana kalo di kurs sekitar 600rb an, sedangkan gue cek persis sebelum trip ini sekitar 450rban. Jadi nya makin males aja belanja brand yang di Indonesia uda ada. Yang tidak bermerk International pun sama juga, sampe saya mikir, apa karena di Airport ya, apa – apa jadi lebih mahal. Ya sudah makin bulat tekad, ga akan belanja disini. Hemat, karena tujuannya memang traveling bukan shopping.

Habis keleleran sana sini dan capek, akhirnya gue nyariin Pau dan Rudy yang lagi asyik fitting di UNIQLO. Biar kita kepisah di Airport, tapi masih bisa berkomunikasi satu sama lain, karena kita manfaatin fasilitas Free Wifi nya Narita. Kita sempet jalan lagi ke Starbucks Coffee karena cewenya Pau koleksi tumbler nya starbucks dari berbagai negara. Tapi akhirnya kita mutusin, nanti aja belinya di Kota, mana tau dapet yang lebih bagus model nya. Toh, in case, kita akan tetap kembali ke Airport saat pulang nanti kan.

Terakhir udah pegel banget kita menuju lantai atas ke food court. Disana lumayan banyak pilihan makanannya. Ada restoran Halal nya yang menu makanannya seperti Marugame Udon. Tapi kita pesen Ramen yang non – halal waktu itu, dan milih duduk di balkon. Pau sempet ga mau duduk dibalkon karena takut panas “enak didalem lah, ada AC” haha! “Please deh Pau, ini autumn di Tokyo, lu kira masih di Jakarta” Bah! Pas waktu itu ada orang yang keluar juga, jadi pintu nya kebuka, angin nya yang masuk sejuk banget. Baru deh Pau ngeh dan kita ketawa ketiwi, haha. Uda duduk di balkonnya baru tau kalo itu ternyata rooftop nya. Dinner di Rooftop nya seru banget, angin nya lumayan, dan ternyata lama – lama dingin juga. Seru juga nikmatin makan malem di rooftop, berasa romantis kali ya kalo pergi nya bareng pasangan.

Makanan nya seru. Mangkoknya gede banget, muka gue lebih kecil loh dibanding mangkok nya haha! Menu yang kita pesen sih beda – beda,maksud nya biar bisa icip – icip, tapi kita semua enjoy ama mangkok sendiri. Enak, masih terjangkau harga nya dan yang paling penting kita happy.

20160930_163216_tag.jpg

Bener kan, lebih gede mangkoknya daripada muka gue!

Habis itu melepas lelah dan tenaga mulai balik, kita turun lagi. Estimasi nya pas kira – kira waktu Dee sudah mendarat. Pasti nya yang cowo masih sambil window shopping juga. Ga lama masuk Whats app dari Dee, ternyata dia sudah tiba, dan sedang antri bagasi. Jadi kita bener – bener langsung menuju Gate tempat kita keluar tadi. Dan ga lama Dee memang sudah keluar.

Akhirnya kami sudah berkumpul kembali di Narita Int’l Airport. Karena Dee mau dinner juga, gue milih nemenin Dee, sementara 2 cowok itu shopping. Tetep! Sambil makan ga banyak yang diceritain. Karena memang sudah capek dan pengen buru – buru sampe di hotel, then bobo. Selanjutnya kami menuju stasiun bus diluar terminal 1, untuk naik Service bus yang disediakan oleh Hotel Nikko Narita secara cuma – cuma. Dari awal plan kita emang nginep semalam di Nikko Narita, karena dekat dengan Airport, dan punya service bus nya. Sehingga besok pagi nya kita bisa kembali ke airport dan mengaktifasikan JRpass dan memulai perjalanan. Langkah penghematan bagi kita.

Nikko hotel berbintang 4 kami dapatkan saat harga Promo di Agoda. Sehingga sangat terjangkau. Bangunan nya cukup baik, kami request di web saat pemesanan untuk diberikan kamar dengan pintu terkoneksi. Dan saat check in, kondisi hotel masih bisa mengabulkan permintan kami. Review untuk hotelnya dari gue recommended ya. Sayang karena udah malam banget sampe nya dan esok pagi banget nya kami sudah jalan kembali ke Narita, kita ga sempet foto – foto. Tapi bisa di check di web nya langsung, foto dan kondisi fisik bangunan dengan segala fasilitasnya bisa dikatakan sesuai.

Habis mandi, para cowo turun ke sevel buat beli cemilan. Gue ama Dee nitip Beer, buat lemesin otot yang kecapean seharian ini. Daripada minum obat kan. Aaah… alasan ga si?

20161021_060307_tag.jpg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s