Let Japan Set You Free – Day 2

Day 2

Bangun pagi jam 6, masih berasa banget ngantuknya. Tapi mayan ilang si cape nya. Beer nya ga sekedar alasan kan, haha!

Dan jam 7 kami sudah berada dalam Service Bus dari Nikko Hotel menuju Narita Int’l Airport Terminal 1. Disini kita melakukan aktifasi JRpass, di JR center nya yang terletak di B1F dan perlu reserve tempat duduk ya. Kami sengaja melakukan aktifasi per hari ini, agar perhitungan JRpass 7 hari nya maksimum pemakaiannya. Ini sudah kami sesuaikan dengan itin, agar JR bisa kita pake hingga ke Kawaguchiko. Setelah itu kita menggunakan Metro day pass.

20161022_161048

Seperti ini bentuk JRpass nya, yang harus kita simpen selama masa aktif penggunaan. Dan selalu ditunjukkan kepada petugas Stasiun.

 

Karena JRpass yang kita beli type ordinary, maka kereta yang bisa kita naiki adalah jenis HIKARI, dimana kecepatan tempuhnya tidak secepat KODAMA. Dari Narita menuju Osaka ditempuh dalam waktu 3 jam lebih dan memang harus ganti kereta di Shinagawa. Jika dibanding KODAMA yang bisa sampai dalam waktu 2 jam 10 menit. Tapi rela ga bayar nya ampir double dari harga Ordinary yang sudah Rp 3,6jt an? Gue sih rela beda sejam lebih lama. Haha

Kita mulai perjalanan dari Narita Int’l Airport menuju Tokyo Station, untuk ganti kereta nya yang menuju Shin – Osaka. Cerita lucu dimulai saat ganti kereta ini, di Tokyo Station, kita menunggu di platform 1, sempet nanya ke petugas juga apakah kita sudah di jalur yang benar. Si petugas keliatannya si mengerti English kita, tapi problem nya dia ga bisa bales pake English.  Zzzz! Jadilah dia menjelaskan dengan campuran patah – patah English – Jepang, kita mengerti sih, kira – kira lah… Setidaknya kita tau kalo  sudah ada di platform yang bener, walaupun ada beberapa kalimat lagi yang kita bingung apa maksudnya, yah sudahlah yaaa… egepe! Manggut – manggut dan bilang arigato gozaimasta aja teruslah, tanda kita say thank you.

Ga lama dateng dong keretanya, kita cari gerbong sesuai yang tertulis di tiket, dan mencari nomor kursi kami. Dapet lah, tapi ternyata ada rombongan ibu – ibu Jepang usia paruh baya, yang ngomong nya pake Bahasa Jepang, dan keliatan complain kalo kita duduk disitu. Mereka semua nunjukin tiket mereka dan ternyata nomornya double dengan kita punya. What! Koq bisa ye Negara semodern dan secanggih Jepang melakukan kesalahan seperti ini… ah payah nih.

Sementara kereta sudah jalan, kita semua kebingungan. Terus gue bilang ama Pau, coba kita lapor aja ke Petugas. Akhirnya Pau cari petugas bersama salah satu dari ibu – ibu tadi, dan ternyata, Omaigot! Kita yang oneng ToT Kereta yang kita naikin ini jenis KODAMA buahahaha… pantesan ibu – ibu itu rempong, ya iyalah.. yang salah gue yang nyolot gue hahahaha… Iye deh maap yaaakkk… jangan galak – galak nape… lah kite pan kagak ngerti Bahasa Jepang, sape suruh ga ngomong English yaaa…

Karena KODAMA menuju Shin – Osaka juga, maka kita harus turun di station berikutnya untuk menunggu HIKARI kami yang akan datang beberapa menit kemudian. Untung nye tujuan nya sama jadi ga repot kudu balik arah lagi kan.

Saat lagi nunggu kereta berikut nya kita masih kelabakan cari telp umum atau wifi, yang bisa nyambungin kita ke Host apartemen sewaan di Osaka nanti, yang sudah buat appointment untuk meet up dengan Dee jam 12 an, secara ternyata ETA kita bisa jam 2 an. Akhir nya Pau dan Dee yang mencari telp sementara Gue dan Rudy nungguin koper dan kereta HIKARI tiba. Lagi iseng selfie, gue tiba – tiba keinget si petugas di Narita Station tadi, ga tau kenapa kaya mengerti maksud nya si petugas itu mungkin aja kita harus nunggu jam kedatangan HIKARI nya, karena yang akan segera datang itu KODAMA, BLAH!

Setelah HIKARI tiba, kita segera masuk pastinya sudah dipastikan bahwa itu benar – benar HIKARI ya..  Ohya jangan lupa bawa bekal untuk makan di kereta, kita jujur kelupaan, dodol kan… Akhirnya karena ga tahan lapar banget, gue Pau dan Rudy mencari petugas yang jualan di kereta (sebelum nya sudah lewat, tapi masih berusaha tahan lapar WEK!) terus kita nanya ada makanan apa aja, ternyata ada Bento yang harga nya 1800 Yen, trus ada Onigiri yang di sevel Cuma harga 180 Yen dikereta jadi nya 500 Yen an, ada lagi sandwich double harga nya ga kira – kira mahal nya 900 Yen, terakhir Pau dan Rudy mutusin beli sandwich itu (kira – kira kursnya x Rp 126 = Rp 113.400,-) gue??? Gaaaa relaaaaa…. Sebel mahal banget kan… trus kata Rudy, ya ude kita sharing aja deh, yang penting ganjel perut dulu biar ga masuk angin… AHAAA!! Pelit amat yah… BODO! (boleh koq bawa makanan sendiri untuk dimakan di kereta, warga Jepang local nya pun melakukan hal yang serupa).

Tiba di Shin-Osaka kira – kira jam 2 sorean, dan langsung menuju Apartemen sewaan kami yang sebenernya hanya berjarak 5 menit dari Shin – Osaka. Bertanya sana sini ama petugas di Tourist center akhirnya menuntun kami ke exit yang dimaksudkan. Dalam perjalanan itu kita nemuin kedai Takoyaki yang terkenal seantero Osaka, hihi… Ga pake ragu kita langsung pesen yang isi 12 pcs, jadi seorang dapet jatah 3 pcs. Karena harga nya diitung mahal, yah kudu di cukup – cukupin jatah 3 pcs ya. Norak sih sebenernya jalan ke Jepang ini yang notabene berasa buat gue mahal – mahal banget, gimana ke Eropa yah… Sambil nungguin Takoyaki di masak, kita ngobrol sambil foto – foto booth dan Abang nye. Buat di masukin dalam bagian cerita. Nah saat Takoyaki nya mateng, kita malah lupa foto, secara tergiur wangi nya dan  ternyata melted banget di mulut biarpun Rudy sempet kepanasan sampe kudu minum air supaya ga membakar mulut haha… Sadar – sadar ude raib dalam sekejap baru ngoceh “Yaaahhhh… kenapa ga kita foto dulu yaaaa!”  Oneng!

20161022_141936

Lanjut perjalanan, sampe luar Shin – Osaka Station bingung kearah mana harus jalannya. Haha! Kita mau irit ga pake beli kartu lokal dan Wifi, karena memang Host apartemen nyediain itu for free. Akhirnya cari korban orang local yang keliatan nya kepo mau bantu. Akhirnya dengan kendala Bahasa, kita dan korban lagi – lagi menggunakan Bahasa universal a.k.a Bahasa tubuh dengan English nya korban yang sepotong – sepotong. Kita yang dijelasin kudu pinter – pinter tebak tepat! Not bad lah, biar dikasih tau nya muterin blok yang panjang, akhir nya bisa sampe juga. Oya.. akhirnya kita ga sempet meet up ama host nya juga, secara ga nemu wifi dan saat telp dari station tadi ternyata no HP yang tercantum bukan no HP nya Host, dan English nya parah. Ya sudahlah.

20161024_080932.jpg
Ini tampak muka apartemen yang kami sewa

Sewa apartemen ini melalui Airbnb ini sudah diinfokan detail penempatan kunci dan password nya, sehingga berdasarkan informasi yang sudah dikirimkan via email sesaat setelah booked, kita bisa memasuki ruang sewa. Sebenernya dalam perjanjian check in baru bisa masuk jam 4 sore, namun host nya mengijinkan kita menaruh koper lebih awal. Walaupun sebenernya saat kita masuk, kondisi apartemen sudah kosong dan bisa kami pakai. Setelah itu kita langsung mengaskes wifi yang dipinjamkan oleh Host, yang bisa dibawa selama menyewa disana. Irit kan ga perlu beli kartu local ataupun sewa. Dan melanjutkan perjalanan lagi.

Seharusnya itin sore ini kita jalan ke Nara lagi naek JR. Nara adalah satu kota yang bedekatan dengan Osaka dan Kyoto. Tapi karena kondisi badan sangat cape abis ngangkat koper, belum makan siang dengan proper dan bosan duduk terus menerus sejak terbang dari Jakarta, kita mutusin ganti schedule. Malam itu kami explore Dotonburi dan Shin sai ba shi, untuk makan malam dan menikmati pasar malam nya.

Perjalanan dari Shin – Osaka ke Dotonburi, bisa di akses dengan JR. Sehingga ga perlu membeli tiket kereta lagi. Untuk tau cara naik kereta apa, di platform berapa nya bisa tanya dengan petugas di stasiun, Cari bagian Tourist center (selalu ada di stasiun besar) atau gunakan Google map.

Google map bisa memberikan informasi yang sangat detail sampe ke platform dan estimasi jam kedatangan kereta (hitungan mundur).

Namun tetap aja kita akan make sure ke petugas nya. Sampe tiba di stasiun terdekat dengan Dotonburi, kami menggunakan Google map dengan setting by walk. Tinggal ikutin deh arahan nya google. Sampe di Dotonburi, kami kelaparan berat akibat lupa beli makan siang di stasiun Shinagawa. Dan langkah hemat di kereta tadi. Susah nya pergi berempat yang notabene Dee seorang muslimah dan tidak makan sapi, akhirnya muter – muter cari resto yang acceptable buat semua. Sebelom nemuin yang cocok, kita sampe berencana siap misah, yang penting bisa cepet makan! Diresto itu kami makan seafood shabu dan sushi set untuk berempat. Lumayan mahal, jadi kami pesennya ngirit. Lagi!

20161022_180225.jpg

Setelah makan baru berasa segeran, yang tadinya uda bad mood dan lemes, kami bisa ketawa – ketiwi lagi. Jangan sensi ya sama temen – temen seperjalanan kalo nemuin muka – muka bad mood dan lelah, wajar koq. Kadang kita perlu diam juga, dan menikmati aja. Kalo merasa perlu misah, yah feel free aja, yang penting janjian yang jelas, jam dan tempat ketemuannya lagi, jadi ga menambah emosi karena buang waktu.

Kami melanjutkan eksplorasi dotonburi. Sampe ke shin sai bas hi. Kami sempet kepisah karena saking ramai nya orang disana, sehingga kalo ga mau kepisah bener – bener kudu gandengan tangan atau yang dilihat kelompok kita aja. Susah kan? Namanya juga window shopping. Untungnya di area shin sai ba shi banyak free wifi, jadi sambungan internet gue yang sempet mati akibat kepisah sama Rudy yang bawa wifi nya, nyambung lagi. Kita janjian ketemu di gerbang shin sai ba shi. Terus explore kearah sungai nya. Disana ada pertunjukan opera jepang, lengkap dengan kostum kimono dan make up putih – putih nya itu oleh para pelaku. Di sungai nya ada perahu yang bisa dinaiki untuk eksplorasi. Kita milih jalan kaki dan menikmati jajanan aja. Walaupun akhirnya ga jajan, karena berasa kenyang juga. Akhirnya kita ke family mart beli minuman, gue nemu corona dalam bentuk can. Lumayan lemesin otot setelah kaku seharian jalan sana sini. Let’s save water, and drink beer! Haha!

20161022_200134.jpg

Puas eksplorasi dan shopping (gue sempet beli 2 pcs legging hitam, karena celana jeans gue ketingalan di Jakarta), kita semua udah lelah, akhirnya mutusin balik ke apartmen. Dijalan menuju stasiun nya banyak mobil – mobil Ferrari yang menyetel music dugem keras – keras, kita ikutan goyang sambil ikutan nyanyi (latah!) haha happy banget! Pergi sama temen – temen jaman kuliah berasa kembali seperti anak kuliahan, ga inget ude umur berapa. Yang keren itu Dee, biar secara umur jauh lebih tua diatas kita bertiga, tapi dia paling funky justru.

Ga tau kenapa nih, perjalanan kali ini selalu ngalamin Lost direction, jadi waktu kembali dari Shin Sai Ba Shi aja menuju JR station kita muteri 1 blok lebih jauh, karena miss comm ama Pau, dikiranya kita mau ke stasiun yang bukan JR. Lah piye toh, pan kita mau manfaatin JR biar ga keluar budget lagi. Zzzz… ya sudahlah, masih kuat jalan juga… enjoy aja, nikmatin kota. Terus sampe Station nya kita lupa, ada 1 kali ganti jalur di station mana gitu, akhirnya Pau bilang kaya nya di *sini* deh, ya uda semua sepakat.

Di kereta gue, Dee dan Rudy duduk bareng, Pau kepisah sendiri. Kereta di Jepang bener – bener padat, semua penduduk menggunakan fasilitas ini, sehingga dari pagi mulai perjalanan hingga malam kita mau pulang, kondisi kereta nya ga pernah bisa dibilang sepi penumpang. Tapi setidaknya kalo sudah malam seperti ini, kita bisa kebagian duduk lah ya. Kita bisa ngobrol – ngobrol santai melepas lelah jalan tadi.

Pas kereta berenti, tiba – tiba Dee bilang, “eh kita harus turun disini loh!”  laaahhh panic lah kita, secara kereta hanya berhenti beberapa detik aja kalo di Jepang, jadi kita bertiga buru – buru turun ga pake banyak mikir – lebih reflex aja, sambil berjalan ke pintu kereta gue masih sempet sibuk teriakin Pau suruh ikutan turun, haha!  Pau sempet bingung, sebenernya dia sempet geleng kepala, tapi karena kita bertiga kompak turun, jadilah dia ikutan turun. Setelah keluar kereta Pau bilang, “kenapa turun disini? Kita ga berenti disini, harusnya 1 station lagi” gue sebenernya tau juga harus nya turun satu stasiun lagi, cuma kenapa bego ikutan panik! Lah! #oneng

Terdakwa dengan santai cengar cengir bilang “ah.. masa sih? Bukannya sini ya? Maap yaaaa…”  BLAH! Kan bukan masalah maap nya yaaa…. “ngana tau ga si, nih kaki ude mau copot saking pegel nye” ya sudahlah yaa… namanya orang tua hihi… Akhirnya kita cek jadwal kedatangan kereta selanjutnya masih sekitar 15 menitan lagi baru akan tiba. Gue nyari tempat duduk buat lemesin otot kaki, untungnya sih nemu agak ke ujung aja tapi masih oke lah dan akhirnya kita selfie lagi hahahaha! Seger!

IMG-20161023-WA0026.jpg

Setelah kereta nya datang kita lanjutin perjalanan dengan mulus ga pake accident nyasar lagi. Dan perlu diketahui bahwa, ternyata, di stasiun yang kita pikir salah turun itu, yang sampe sempet selfie itu… Sebenernya… Bisa langung ganti kereta menuju Shin – Osaka. karena dalam perjalanan menuju pulang itu kereta kita pun melewati dan berhenti di station tersebut, nah! Kenapa kita bego amat sih! Hadeuh! #garukmuka.

Sampe apartmen, rencana nya mau foto – foto ruangan, untuk bisa di recommend tapi ga jadi, karena kondisi nya ude berantakan saat kita masuk tadi haha! Nasib… tempatnya homey banget. Bersih, walaupun ga bright. Dan fasilitasnya okay. Host sampe nyediain handuk untuk 4 orang dengan jumlah sebanyak hari menginap kami. Jadi host memperhitungkan kebersihan sampai kami bisa ganti handuknya setiap hari! Kelebihan menginap di apartmen, selain hemat budget, tersedia fasilitas kompor, peralatan masak dan makan sampai teko untuk minum teh. Juga ada Mesin cuci, lengkap dengan detergent yang bebas digunakan, hingga setrika uap. Mau jemur baju disediakan rak dan gantungan baju nya di teras. Di Jepang, toilet dan kamar mandi selalu terpisah, dan ga ketinggalan, di toilet disediakan tissue dan dikamar mandi disediakan sabun, shampoo sampai conditioner. Depan kamar mandi ada wastafel yang dilengkapi dengan sikat gigi, odol, sabun cuci tangan, sabun cuci muka dan hair dryer. Gue yang dari Jakarta berat – berat bawa catokan keki sendiri. Karena ternyata ga kepake, berat – beratin aja! Bisa di lihat langsung dari web nya airbnb, kondisi foto dan fisik sama koq.

Si host yang sudah mendapatkan email nya Dee, selalu menanyakan apakah ada kendala, apakah ada yang kurang, adakah yang bisa dia bantu, sampe mau ditemenin jalan – jalan ga. Hahaha! Kita sih ga mau, cukup eksplor sendiri aja. Ngeri – ngeri juga kalo host nya bandel, hehe! Sampe Payung pun tersedia, lumayan pas hari itu hujan, kita bisa bawa ga kudu beli. Lagi – lagi hemat kan.

20161022_153042.jpg

Enak nya tinggal di apartemen, kita bener – bener lebih akrab. Batasan rasa malu putus semua, dijamin!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s