Let Japan Set You Free – Day 3

Day 3

Hari ini schedule kita ke Kyoto Imperial Palace, Sento Palace, Nijo Castle, kemudian Universal Studio. Sebenernya, banyak perubahan dalam itin yang sudah kita susun dari awal. Mengikuti kondisi dan suasana hati saat itu saja. Yang penting enjoy dan perhitungannya masuk.

Keluar dari apartemen jam 9.30 pagi, sebenernya agak kesiangan ya, tapi karena semua mau santai – santai, gapapalah. Yang paling rajin itu Dee, ga da matinya! Bangun paling pagi, masih sempet gilingin baju kita semua di mesin cuci dan bikin tea auw! So lovely! Termasuk tereakin kita satu per satu suruh Bangun dan mandi sesuai urutan yang sudah disepakati bersama haha! Amazing!

Dalam perjalanan ke Shin – Osaka Station kami selalu mampir di Family mart dan sarapan dulu disana. Persiapan perut itu sangat baik dalam trip gila kita ini. Di Family mart biasa gue sarapan dengan menu Onigiri atau rebusan sosis, tahu, dll. Enak nya sih biasa, yang pasti murah dan simple. Sekali sarapan paling abis sekitar 500 yen berempat. Genk kita setiap trip pasti selalu ngumpulin uang di satu dompet kas, jadi segala pengeluaran bersama akan diambil dari dompet itu. Jangan pernah mengikuti cara ini jika kalian bukan teman yang teramat baik dan dekat, karena urusan dengan uang sangat sensitive, bisa merusak suasana dan hubungan. Point nya kami memiliki kesamaan yang hebat, sama – sama ga perhitungan dan sama – sama tau diri. Jadi kalo ada pengeluaran pribadi ya tau diri ya ga pake uang kas.

Pagi ini menuju Kyoto Imperial Palace dari stasiun metro terdekat apartemen kita. Lalu sambung pakai JR, turun nya di stasiun Kyoto, dari situ jalan kaki aja menuju pintu masuk nya. Keluar stasiun diseberang jalan nya uda komplek nya, tapi karena semua ditembok, kan kudu nyari entrance gate nya, nah… kita kan keder mau jalan ke arah mana. Jadi nya nyari orang yang kira – kira bisa di tanyain arah jalan. Ketemu sekelompok abege cewe kira – kira SMA lah. Sebenernya mereka helpful tapi koq ya lagi – lagi ga bisa English. Mereka masing – masing lucu nya ampe diskusi buat ngasih tau kita ke arah mana, ada yang bukain google map nya versi Jepang.

20161227_135823
In front of Kyoto Station
20161023_102324.jpg
Diskusi berat nanya arah

Oh ya, google map yang kita buka ga tau kenapa kadang suka error ngasih tau arah nya, makanya kita selalu make sure nanya lagi ke orang sekitar.

Kurang lebih 10 Menitan akhirnya mereka berhasil bikin kita ngerti maksud arahan nya kemana haha! Lumayan Bahasa tubuh sangat universal ya. Jadi kalo dari stasiun JR Kyoto, mau ke arah entrance gate nya tinggal nyeberang lurus  terus. Baiklah! Lanjut deh jalan, menurut Google map kira – kira jarak nya 500 meter an. Encer! Sambil jalan kita melihat surrounding kota Kyoto, gila keren banget. Kota nya besar, walaupun gitu tetep berasa kota tua. Masyarakat nya masih banyak yang mengendarai sepeda. Dan banyak pohon rindang, karena pas Autumn juga kali ya suasana sejuk nya nambah kesan nya itu makin kuat. Yah what ever lah, pokok nya bagus deh kota nya, menurut gue.

Sampe di entrance gate nya kita masih sempetin eksis kira – kira 10 menitan haha! Enak nya jalan – jalan ada Pau, foto – foto kita pasti nya bagus – bagus. Yang menggila selalu Dee, selalu paling banyak gaya nya. Kadang menginspirasi, kadang lucu, kadang ngeselin haha! Yah kalo ga gitu bukan Dee. Puas foto – foto di Gate nya kita lanjut masuk ke dalem, berasa pengen pipis jadi gue ama Rudy nyari toilet yang ga jauh dari situ. Alhasil, setelah gue balik dari toilet, Dee lagi ekspolari ama Pau. Haha! Never ending! Dari situ menuju pintu masuk komplek Imperial Palace nya udah sangat dekat, tapi sayang banget ternyata Kyoto Imperial Palace nya ditutup selama beberapa hari dalam periode 23 – 25 Oktober 2016 itu, dimana buka lagi nya pas udah schedule balik kita ke Tokyo.

20161023_103055
Penting nya selfie

20161023_103729

20161023_105305

Sempet kebingungan mau kemana, secara harusnya disini kita bisa sewa kimono, explore taman nya yang bagus banget… lemes deh, saat penyusunan itin diawal gue selalu selalu cek di web, untuk jam dan hari operational setiap tempat wisata. Tapi hal ini bener – bener tidak di infokan di web. Ya biar ga penasaran, kita tetep gila aja foto – foto lagi. Sambil mikir mau kemana lagi ya, suddenly kehilangan semangat dan kecewa, jadi bingung mau kemana. Kemudian kepikir mau ke Sento Palace masih dalam bagian Kyoto Imperial Palace, harap – harap area itu ga ditutup, tapi setelah nanya ke Petugas, ternyata area tersebut juga tutup. Karena ada acara ke imperial an. Halah! #sigh Yah… Mau gimana lagi.

map-kyoto

Kita putusin untuk melanjutkan ke destinasi berikutnya dengan berjalan santai kearah Nijo Castle yang lumayan jauh. Toh kita punya banyak waktu. Harusnya explore Kyoto naek sepeda, tapi temen jalan gue borju abis! Pertanyaan gila nya “kalo kita naek sepeda, tar susah lo pas mau stop shopping Ve, mau parkir dimana?”

Ya ampun! “Eh itu ada parkiran sepeda kali depan toko – toko”

Trus Pau masih jawab “tapi kita kan naek kereta nya ga dari stasiun tadi kita datang Ve”

Omaigot… #akulelah ya sudah, jalan kaki aja ya… #emosijiwa hiks!

IMG-20161022-WA0026.jpg
Gaya kaya gini cuma ngimpi aja hiks!

Dijalan kita sempet ngelewatin seperti kuil kecil, lupa sih jujur namanya, dan ga sempet ke foto nama kuil nya. Disitu seperti sedang ada ritual doa apa gitu, uniknya mereka dalam satu pendopo itu memakai pakaian Tradisional seperti percampuran Korea – Jepang. Entah gue yang salah persepsi, tapi memang bukan kimono Jepang yang dipake mereka sih ya, lebih mirip hanbook nya Korea sih

20161023_111918

Highlight nya sih disini gue berhasil ngajak foto cowo jepang yang masih pake baju Tradisional nya untuk acara adat mereka. Jeng… Jeng.. dapet deh, Haha! Muka nya juga khas Jepang – Korea banget… selera gue banget, BLAH! Tapi sayang gue ga diajak kenalan ama tuh cowo. LOH! haha… Ga penting amat @#!$%&! Sekali lagi judulnya melepas kegilaan ya. #wek!

20161023_112329.jpg

Seperti kuil – kuil Jepang pada umumnya juga, selalu ada wishes board, ada lonceng yang bisa kita Tarik – bunyikan setelah kita berdoa sebelumnya. Ada aliran air suci untuk kita kumur dan bersih – bersih gitu #kayanya Gue ama Pau sempet doa dan narik lonceng nya. Terus bersih – bersih dari air suci nya di kuil itu Doa nya universal aja…

Semoga semua mahluk berbahagia dan terlepas dari penderitaan…

Lanjut jalan lagi, nemu restoran lokal, dan menu nya cocok buat kita berempat, jadilah kita putusin makan siang dulu. Harga nya berkisar 350 – 700 Yen. Dan ada menu yang nasi nya sedikit, ada nasi sedikit banyakin daging nya, ada yang porsi jumbo. Kebetulan porsi nasi sedikit nya buat gue pas, jadi gue selalu pesen yang nasi sedikit aja. Kalo gue inget – inget sih selama trip Jepang ini gue selalu makan nya nasi curry, ampe berasa blenger haha! Juga Onigiri dan rebus – rebusan Family mart itu, tapi si enak – enak aja. So what?

Habis makan kita lanjut jalan, dari situ masih berjalan lurus sambil ngocehin temen gue “tuh liat, enak banget liat orang – orang pada strolling Kyoto naek sepeda tauuu, hiks!” tetep gada yang bereaksi lebih jauh. Bah! Kemudian kita nemu Museum Manga, kita ga masuk kedalem nya, Cuma sempet foto situasi taman nya aja, dimana banyak orang yang asyik baca buku sambil tiduran dan santai – santai di lapangan rumputnya. Depan Museum itu juga ada kedai Ice Cream nya, jadi Rudy sempet jajan beli Mango Ice Cream. Gue ngicip aja. Masih lumayan jauh dari museum manga itu ke Nijo castle, tapi semangat tetep masih belum padam.

Namanya jalan – jalan ya pastinya banyak melakukan kegiatan ga penting yang ga mungkin juga kita lakukan saat kita ada di kota asal kan. Di kota asal pastinya kita semua sibuk berkutat dengan kerjaan, dateline, anak – anak dan keluarga yang kudu diurusin, belom urusan lain nya lagi. Jadi pasti nya saat melakukan trip seperti inilah, saat nya kita melakukan hal – hal yang bener – bener santai. Ga semua orang cara stress out nya melakukan trip, ada beberapa temen gue melakukan nya dengan cara holiday di satu kota, santai – santai di hotel mewah, Bangun siang leyeh – leyeh, mau makan tinggal turun mau jalan yah baru jalan gitu. Sounds good juga sih, tapi pada akhirnya gue ya gue. Gue lebih penasaran untuk tau ada apa sih di kota itu, makanan nya kaya gimana, penduduknya seperti apa, bagaimana Bahasa mereka, apa kegiatan mereka sehari – hari, seperti apa budaya mereka, dan lainnya lagi.

Dan semakin sering gue keluar, semakin tau karakter mereka, semakin mengerti budaya mereka… dan gue jadi semakin mencintai Indonesia. I Love Indonesia!

Kenapa? cuma orang orang Indonesia yang bener – bener ramah. Biarin lah orang Indonesia kepo – kepo, yang pasti karena kepo nya mereka bener – bener ramah. So lovely!

Termasuk kita, bisa – bisa nya disini selalu stop by di setiap supermarket atau mini market, padahal ga tau mau ngapain, menarik aja. Keluar nya ada aja yang dibeli, bisa – bisa nya juga Dee dan Pau beli ubi madu buat nyemil aja, yailah! Nih mulut ga berenti makan yaaa.. Gue juga nemu Choya juga buat ole2 titipan dari Jakarta disitu. Lanjut lagi, kita jalan trus ngelewati sevel, Pauli mampir karena mau narik Uang lagi, sekalian dia beli moisturation buat muka, karena udara dingin, berasa kering semua kulit kita. Apalagi kulit gue, uda pecah – pecah #sigh.

Dari situ sudah tidak terlalu jauh sampe di Nijo Castle, yang merupakan rumah dari Tokugawa Leyasu, Shogun pertama pada pada masa 1603 – 1867. Setelah ke Shogun an jatuh di tahun 1867, kastil ini digunakan sebagai Istana Kekaisaran untuk sementara waktu, sebelum akhirnya disumbangin ke kota dan dibuka untuk umum sebagai situs bersejarah. Masuk Nijo Castle ada entrance Fee sebesar 600 Yen, kios tiket ada didepan gerbang besar di sisi timur. Ada panduan dalam Bahasa inggris yang disewakan sebesar 500Yen.

Lihat jadwal operational nya juga dibawah ini atau bisa langsung googling ya.

operational nijo.jpg

Nijo Castle sangat luas, bisa dibagi menjadi 3 area, Honmaru sebagai lingkaran utama pertahanan. Ninomaru sebagai lingkaran sekunder pertahanan, dan beberapa kebun yang mengelilingi Honmaru dan Ninomaru, yang secara keseluruhan dikelilingi oleh dinding batu dan parit.

20161023_133646
Tampak Nijo Castle dari depan jalanan

Dari Gerbang utama di sisi timur kita masuk ke dalam kastil. Yang akan disambut oleh kemegahan gerbang bergaya china, ini yang disebut dengan Karamon gate yang akan menghubungi kita dengan Ninomaru yang menjadi daya Tarik nya. Ninomaru merupakan bangunan utama, kita masuk dan mengitari bagian dalamnya disana terlihat seperti sebuah rumah besar, dimana ruang – ruang nya di sekat oleh dinding kayu dengan jendela terbuat dari kertas, jadi kebayang film ninja sih.

20161023_134618
Karamon Gate
20161023_135156
Ninomaru 

20161023_142723Sayang nya didalam sini tidak diperbolehkan mengambil foto. Masuk ke dalam bangunan ini harus melepaskan alas kaki, jadi ingat jangan menggunakan sepatu yang rumit untuk dibuka dan dipakai kembali. Keluar dari bangunan tersebut, kita disuguhkan oleh hamparan taman dengan landscape yang baik.  Sampai ada kolam – kolam gaya zen, karena gila selfie, pasti nya kami jepret sana sini.

20161023_143150.jpg
Honmaru

Masih berjalan, kita melewati area komplek istana kedua yang disebut Honmaru, yang struktur nya hancur akibat kebakaran di abad ke 18, dan tidak pernah dibangun kembali. Setelah jatuh nya Shogun, tempat tinggal kekaisaran dipindahkan dari Katsura Imperial Palace ke Nijo Castle Honmaru, tetap sampai saat ini. Honmaru ini tidak dibuka untuk umum, hanya sesekali saja. Namun pengunjung tetap bisa melintasi taman dan memanjat fondasi benteng  yang memperlihatkan pemandangan bangunan utama dengan background gunung, gerbang dan benteng nya. Bangunan itu seperti tipologi bangunan benteng lainnya, selalu dikelilingi oleh sungai, dan ada gerbang utama sebagai pertahanannya. Selain itu ada beberapa tempat duduk dibuat dari semen, dan banyak orang juga yang duduk santai disana. Nice deh! Disini aja bisa menghabiskan waktu sekitar 2 jam.

20161023_143928
Honmaru bird view

Selesai explore Nijo Castle kami memutuskan kembali ke Osaka dan berkunjung ke Universal Studio. Sebenernya mau banget masuk dan explore didalem Universal Studio seharian! Secara Universal Studio Osaka ini terkenal banget dengan Harry Potter nya. Tapi karena artinya 1 day full yang harus di buang, kami pilih mampir aja bentar. Tiba di USO sudah agak sore, dan suasananya langsung berasa banget! Bagusss… kita sempet foto – foto didepan Globe ciri khas Universal Studio.

20161023_175822

20161023_180244

Dan ternyata baru tau juga di sini uda ada Hardrock café nya. Kita ga masuk karena disana cuma family restaurant dan toko nya saja. Terus kami jajan kecil karena sudah lapar juga.

20161023_175706

dan abis itu kembali menuju Shin Osaka Station untuk makan malam di warung dekat apartemen. Disitu karena menu nya tidak halal, jadi Dee dan gue mutusin misah makan di Family Mart aja. Lumayan bisa girl talk! Hahaha… eh.. lagi asyik-asyik ngobrol, tiba-tiba ada cowo ga jelas, keliatannya sih turis juga, nanya mau beli rokok. Lah… helloooww tinggal masuk aja kali ke dalem sono… trus ngajakin ngobrol, dengan Bahasa English yang ga bisa gw ngerti… ketangkep sih dia bilang dia orang Hongkong, dan dia habis traveling dari Bali dan sekarang ga tau gimana ke Osaka. Trus gue berasa something weird… Dee masih coba ngeladenin then gue dengan jahat nya ngomong pake Bahasa jawa ancur (haha!) “wes jo diladeni toh, balik yo…” trus kita excuse me an aja ama cowo itu. Tapi suddenly kepikir, aduh! Jangan ampe dia ngikutin kita ke apartemen nih! Gue bilang lagi ama Dee akhir nya kita ambil jalan muter dari arah cowo itu jalan, mayan jadi nemu jalan baru yang lebih deket untuk balik dari Family Mart ke Apartemen kita. Sampe di apartemen kita seperti biasa,ngobrol akrab ama Pau dan Rudy.

Tau ga si? Enak nya tinggal di apartemen yah berasa lebih family. Beda banget dengan di hotel yang masih berasa ada tembok. Yah tapi, kalo pas dapet temen yang ga enak juga mateng aja se apartemen. Haha… jangan lupa ya, pilih dengan hati – hati temen buat traveling supaya traveling nya lebih berasa happy pastinya! Tinggal di hotel ada enak nya juga, karena buat yang males beres-beres, di hotel ga perlu cuci piring sendiri, beresin kasur sendiri dan ga perlu buang sampah sendiri, yang rempong nya host minta kita milihin berdasarkan jenis sampah nya, semua diberesin cleaning service saat kita keluar kamar.

Kami memilih tetap stay di Osaka untuk menghemat waktu bolong (4 jam Antara check in dan check out antar apartemen). Perjalanan Osaka – Kyoto hanya sekitar 20 menitan saja. Begitupun juga dengan Osaka – Nara by JR. Dengan kereta biasa pun hanya berbeda 15 – 20 menitan saja dari estimasi diatas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s